Hubungan Turki - Libya (Program)

Kami akan membentangkan penilaian mengenai subjek ini dari Prof.Dr Murat Yeşiltaş, Penulis Pengarah Pengajian Keselamatan/SETA

1622333
Hubungan Turki - Libya (Program)

Analisis Berkas (68)

 

Perdana Menteri Kerajaan Perpaduan Nasional Libya, Abdulhamid Dibeybe melakukan lawatan berprofil tinggi dari dirinya dan pegawai kerajaan dan negara (termasuk Majlis Presiden) ke Ankara pada 12 April 2021, sejak dia memegang jawatan. Dibeybe mengunjungi Ankara bersama 14 menterinya. Mesyuarat pertama Majlis Kerjasama Strategik Peringkat Tinggi Turki-Libya diadakan dalam konteks ini. Hasil daripada pertemuan itu, lima perjanjian penting ditandatangani antara pemerintah.

Lawatan ini mempunyai makna simbolik. Sejak pelantikan Dibeybe sebagai Perdana Menteri pada 5 Februari 2021, baik Dibeybe dan Presiden Majlis Presiden (BK), Muhammed Yunus el-Menefi, menerima ucapan tahniah dan sokongan dari pemerintah dan ketua negara banyak negara dan organisasi antarabangsa. Ucapan tahniah dan sokongan diikuti oleh kunjungan yang padat. Sepanjang tempoh yang lalu, kedua Dibeybe dan Menefi mengunjungi ibu kota asing dan menjadi tuan rumah banyak delegasi asing dan tetamu di Tripoli.

Sejak Kerajaan Perpaduan Nasional Libya (MBH) muncul sebagai struktur yang sah yang menghilangkan perpecahan di Libya setelah konflik yang panjang, semua pelaku yang sudah terlibat di Libya sedang berusaha untuk menjalin hubungan dengan MBH. Ini termasuk Emiriah Arab Bersatu (UAE), Mesir, Rusia dan Perancis, yang telah berusaha menggulingkan Kerajaan Konsensus Nasional (UMH), pendahulu MBH, dengan menyokong Haftar.

Bukan hanya pelaku yang terlibat sekarang, tetapi juga semua pelaku yang berharap mendapat keuntungan dari Libya pada masa akan datang, berusaha untuk menghubungi Kerajaan Perpaduan Nasional, untuk membina hubungan baik, untuk mempunyai pengaruh tertentu terhadapnya dan untuk mendapatkan konsesi dari Libya di masa depan. Dalam persekitaran seperti itu, Dibeybe dan MBH melakukan lawatan profil tertinggi mereka ke Ankara setakat ini, antara Turki dan Libya hampir pelakon yang terlibat dalam "pertama di antara sama" ditetapkan ke kedudukan.

Salah satu keistimewaan lawatan ini adalah bahawa ia dilakukan dengan delegasi menteri yang sangat ramai. Kabinet Kerajaan Perpaduan Nasional adalah kabinet kompromi dan konsesi yang dibentuk oleh Perdana Menteri Dibeybe dengan mempertimbangkan banyak keseimbangan seperti kota dan wilayah di dalam negara. Tugas utama pemerintah, yang aspek teknokratiknya menonjol, adalah membuat persiapan yang akan memimpin negara ini ke pilihan raya pada 24 Disember 2021, untuk menyatukan institusi dan badan yang berpecah dan bersaing, dan akhirnya melayani masyarakat selama tempoh ini. Libya menghadapi masalah serius di hampir setiap bidang, mulai dari kesehatan hingga pendidikan, dari infrastruktur hingga keamanan, kerana otoritas kuat yang tidak dapat dibentuk sejak 2011, perang saudara yang dilancarkan oleh Haftar setelah 2014, dan salah urus serangan Haftar ke Tripoli pada tahun 2019. Bagi rakyat Libya, apa yang lebih penting daripada orientasi ideologi tokoh politik adalah kemampuan mereka untuk memberikan perkhidmatan yang akan memperbaiki keadaan kehidupan seharian pada tahap minimum.

Atas sebab ini, Kerajaan Perpaduan Nasional, yang dipimpin oleh Dibeybe, harus menghasilkan penyelesaian yang akan menormalkan kehidupan seharian rakyat pada tahap yang sangat praktikal. Dalam lawatan ini, bukan hanya Dibeybe dan pasukan rapatnya, tetapi juga 14 menteri eksekutif menemaninya, setiap menteri eksekutif dipadankan dengan rakan-rakan mereka dari Turki, bertemu dan melayani tujuan mempersiapkan landasan untuk kolaborasi di masa depan pada tahap praktikal. Dalam konteks ini, para Menteri Luar Negeri, Industri, Pendidikan, Interior, Alam Sekitar, Pemerintah Daerah, Perumahan, Perdagangan, Perbendaharaan, Kewangan dan Tenaga bergabung. Perdana Menteri Dibeybe, yang juga bertindak di Kementerian Pertahanan Libya, juga bertemu dengan Menteri Pertahanan Nasional Hulusi Akar.

Salah satu bahagian yang paling penting dalam perjanjian yang ditandatangani antara Libya dan Turki sebagai hasil hubungan adalah di tiga loji janakuasa akan dibina oleh sebuah syarikat Turki di Libya. Di Libya, banyak elemen infrastruktur yang rusak baik ketika revolusi dan semasa perang saudara, dan sebagai tambahan, loji janakuasa tidak dapat menyediakan perkhidmatan tetap kerana alasan seperti salah urus, kelalaian dan pengabaian. Hari ini, salah satu masalah terbesar yang memberi kesan negatif terhadap kehidupan seharian rakyat Libya adalah gangguan bekalan elektrik yang berterusan. Loji janakuasa yang akan dibina akan memberikan sumbangan yang besar dalam penyelesaian masalah pengeluaran dan bekalan elektrik Libya. Kerjasama ini dalam bidang penjanaan dan pembekalan elektrik hanya akan menjadi permulaan, diikuti dengan kerjasama, pemindahan pengalaman dan pengembangan kapasitas di bidang lain.

Dari sudut politik-strategik, dan bahawa pemerintahan baru Turki adalah pelaku penting di Libya dan sedar bahawa lakonannya juga diterima oleh pelakon antarabangsa lain.Negara Eropah dan Amerika Syarikat, berpendapat bahawa tanpa Turki proses perdamaian dan proses politik sekarang sukar dipertahankan. Kerajaan Libya telah meletakkan strategik Turki sekiranya perkara ini menjadi kelebihan. Lawatan ini juga harus difahami sebagai bukti perkara ini.



Berita Terkait