Skandal Irini (Program Analisis Berkas)

Kami akan menyampaikan penilaiannya mengenai perkara ini dari Prof.Dr Murat Yeşiltaş, Penulis Pengarah Pengajian Keselamatan /SETA

1535193
Skandal Irini (Program Analisis Berkas)

Analisis Berkas (48)

Minggu lepas, terdapat skandal yang secara serius mempengaruhi hubungan Turki dengan Kesatuan Eropah dan terutama dengan Jerman. Kapal dagang berbendera Turki, Roselina-A, yang membawa cat dan bantuan kemanusiaan ke Libya, dihentikan oleh frigat Jerman bernama Hamburg, yang beroperasi dalam rangka misi Operasi Irini, tanpa kebenaran Turki tentera yang bertugas di frigat mendarat di kapal dengan helikopter dan mereka mencari dengan paksa.

Dalam pernyataan yang dibuat oleh Operation Irini Operations Center yang dibuat oleh EU untuk mengawal embargo senjata di Libya pada awal tahun ini, dalam kerangka resolusi Majlis Keselamatan PBB, kapal dagang berbendera Turki bernama Roselina-A digeledah dan kapal itu berlayar di perairan antarabangsa kira-kira 160 batu di utara Pelabuhan Benghazi, walaupun tidak ada tanggapan mengenai izin dari negara bendera tersebut, dengan pemahaman bahawa kapten kapal dan kru bertindak sebagai koperasi dan negara bendera menentang pencarian kapal itu, dinyatakan bahawa operasi itu dihentikan dan dibenarkan meninggalkan kapal dan meneruskan perjalanannya. Dalam carian juga dinyatakan bahawa difahamkan bahawa kapal itu tidak membawa muatan haram.

Liputan media dengan jelas menunjukkan bahawa kapten dan kru kapal yang bekerjasama sedang dikriminalisasi. Yang paling penting ialah, apabila diketahui bahawa negara berbendera Turki ternyata tidak membenarkan dinyatakan bahawa pencarian dihentikan dan kapal dilepaskan. Pernyataan ini adalah petunjuk yang jelas bahawa kapal tidak dapat digeledah tanpa izin negara bendera terkait. Difahamkan, kru kapal perang Jerman Hamburg mengabaikan peraturan yang disenaraikan di laman web Kementerian Pertahanan Jerman yang menjadi gabungannya, dan melakukan campur tangan yang tidak sah terhadap kapal dagang berbendera Turki, Roselina-A. Kami tidak ada izin dari bendera kapal terkait, tidak mendapat izin dari kapten kapat tersebut, memasuki kapal seperti lanun melakukan pencarian yang tidak sah dan akhirnya '' Kerana tidak mendapat izin dari Turki, kami mengakhiri pencaharian dan meninggalkan kapal''  telah membuat pernyataan yang pelik.

Dalam intervensi tersebut, kapal Jerman selain melanggar aturannya sendiri, menggambarkan  sebagai upaya Turki "tujuan dan manfaat dari diskusi terbuka" dan "berpihak",  ia sangat menentang pemberian sanksi terhadap dirinya dalam kerangka Operasi Irini. Karena diketahui oleh semua orang bahwa Prancis, yang menjadi pemimpin negara di balik inisiatif ini, berada di depan para aktor yang paling banyak melanggar embargo senjata terhadap Libya dan berusaha untuk menggulingkan pemerintahan yang sah di negara ini.

Operasi Irini, yang dibuat menggunakan embargo senjata Majlis Keselamatan PBB di Libya sebagai alasan, manakala bertukar menjadi alat dasar Mediterranean Timur yang dirancang oleh negara-negara EU seperti Perancis sesuai dengan kepentingan mereka sendir, sokongan Jerman untuk ini adalah perkembangan yang akan membawa kesan negatif yang besar bagi Berlin dan Brussels. Pada 1 Mei 2004, EU, yang menjadi sebahagian daripada masalah Mediterranean Timur, ketika menjadikan GASC sebagai anggota EU, sekarang nampaknya dia sedang melakukan kesalahan yang sama mengenai Libya.



Berita Terkait