Kepentingan Turki di Mediterranean (Program Analisi Berkas)

Kami akan menyampaikan penilaian mengenai subjek ini dari Penulis Assoc. Dr. Murat Yeşiltaş Pengarah Pengajian Keselamatan /SETA

1472627
Kepentingan Turki di Mediterranean (Program Analisi Berkas)

Analisis Berkas (33)

 

Persaingan di Mediterranean Timur dalam beberapa minggu kebelakangan ini nampaknya semakin sukar. Perjanjiannya Turki dengan Libya  dan diikuti dengan persaingan yang dimulakan dengan peranan baru yang dimilikinya di Libya, dengan perjanjian yang ditandatangani antara Yunani dan Mesir, itu telah berubah menjadi persaingan yang lengkap. Persaingan tidak hanya terhad kepada Yunani dan Turki.  Rusia, Amerika Syarikat, Perancis, Itali dan negara-negara lain di rantau ini juga telah mengadakan pertandingan ekonomi, politik dan ketenteraan di Mediterania. Sedangkan Turki dalam usaha mempertahankan hak mereka dengan segala cara dan kemampuan mereka. Oleh itu, Mediterranean, secara beransur-ansur mewujudkan lokasi pusat dalam dasar luar dan keselamatan negara Turki.

Budaya strategik Turki terbahagi kepada tiga wilayah geo-politik dan geo-strategik sub-Mediterranean. Yang pertama terdiri dari sub-wilayah Levant skala Mediterranean Timur dan Cyprus berada di tengahnya.Meskipun secara historis penting karena lokasinya yang strategis, nilai Siprus kini telah berubah menjadi bidang di mana geo-ekonomi berada di pusatnya.Penemuan cadangan gas asli dan sistem perikatan baru yang berusaha menyingkirkan Turki, berusaha berdasarkan geo-ekonomi, mengingat krisis Syria, Lebanon dan PalestinMediterranean Timur di Turki menjadi lebih penting. Situasi ini, menjadikan Turki yang juga merupakan skala pulau perlu untuk mengembangkan strategi pertahanan dan keselamatan baru.

Turki pada tahun-tahun mendatang untuk membina pangkalan tentera laut dalam perancangan TRNC,Salah satu isyarat pertama adalah bahawa ia lebih suka meningkatkan keupayaan SIHA dan UAV di rantau ini. Namun, ini tidak mencukupi untuk Turki melindungi kepentingan skala Mediterranean. Pelaburan tenaga dengan kemampuan pencegah tinggi dan mampu memproyeksikan tenaga di Mediterranean Timur, dilihat sebagai salah satu alat asas Turki untuk mendapatkan fleksibiliti diplomatik.

Wilayah strategik kedua, garis terdiri dari Mediterranean Tengah dan Turki bertekad untuk memainkan peranan dalam bagaimana kebijakan menuju garis pantai Afrika Utara. Perjanjian dengan Libya, ia dianggap cukup penting untuk penyesuaian skala Mediterania terhadap situasi baru dan untuk mengekalkan persaingan geo-politik Turki. Walaupun waktunya dikatakan lewat, langkah Libya boleh menjadi halangan Turki untuk pembentukan blok menentang lembah Mediterranean. Pada masa yang sama penyelesaian di Libya dan Turki telah menjadi pihak dalam rundingan.Kehadiran Turki di Mediterranean Tengah juga menunjukkan persaingan geo-ekonomi berasaskan tenaga juga dapat meningkatkan kemampuan manuver dan dengan demikian lebih mampu membawa fleksibiliti strategi yang lebih berkesan.

Paksi Turki-Yunani, yang terwujud dalam persaingan dan mewujudkan medan ketegangan di sayap selatan NATO dari perjuangan sub geo-politik Mediterranean Barat jauh lebih sukar untuk dilalui di Turki. Terutama dengan pertahanan dan pencegahan S-400 secara beransur-ansur, yang akan memiliki kemampuan Turki, dengan kapasiti kekuatannya, ia telah membentuk persamaan yang harus dimiliki oleh Yunani untuk mengimbangkan ketenteraan. Inilah sebabnya mengapa Yunani,  membentuk pakatan menentang dengan sistem ini untuk menghalang aktiviti Turki di lembah Mediterania.Perjanjian dengan Mesir adalah salah satu contoh usaha penyeimbangan ini. Sebaliknya, jelas terlihat bahawa AS akan membuat pelaburan yang akan memperdalam aktiviti ini dan diharapkan ia akan meningkat lebih jauh dalam jangka masa yang akan datang. Pengukuhan AS dari beberapa pangkalannya di Yunani adalah tanda ini. Pada masa yang sama, langkah-langkah yang diambil oleh Amerika Syarikat untuk mengangkat embargo senjata terhadap GASC, ada kemungkinan untuk melihat kekuatan tentera Turki bergerak menuju keseimbangan.

Kehadiran Turki di tiga wilayah sub-geopolitik di Mediterranean, hanya dapat dilakukan dengan meningkatkan kekuatan pencegahan, memperdalam kemampuan dan kapasitas untuk memproyeksikan kekuatan, dan memiliki fleksibilitas yang tidak ragu-ragu menggunakan kekuatan ketenteraan bila perlu. Keadaan ini dilihat sebagai salah satu cara yang paling penting untuk mengawal keselamatan Turki yang berdaya saing dan bertahan.

 



Berita Terkait