Erdoğan: ''Hagia Sophia Akan Terbuka Lebar Bagi Muslim Maupun Non-Muslim''

Presiden Erdoğan menyimpulkan bahawa "Kebangkitan Hagia Sophia adalah pertanda pembebasan Masjid al-Aqsa".

1453041
Erdoğan: ''Hagia Sophia Akan Terbuka Lebar Bagi Muslim Maupun Non-Muslim''


Presiden Turki, Recep Tayyip Erdoğan mengatakan bahawa pintu Hagia Sophia akan terbuka lebar untuk semua, baik warga tempatan maupun warga asing, baik Muslim maupun non-Muslim.

Presiden Erdoğan membuat pidato kepada negara tentang Hagia Sophia, yang dikeluarkan dari status muzium dengan keputusan Majlis Negara dan dibuka untuk beribadat lagi.

''Warisan kemanusiaan bersama, Hagia Sophia, akan terus merangkul semua orang dengan status barunya, dengan cara yang lebih tulus dan lebih asli." Kata Presiden Erdoğan.

Presiden Erdoğan yang menjemput semua orang untuk menghormati keputusan mengenai Hagia Sophia yang diambil oleh badan kehakiman dan eksekutif Turki, menyatakan bahawa Turki akan menerima semua jenis sikap dan ekspresi yang melampaui dalam menyatakan pendapat, sebagai pelanggaran kemerdekaan.

''Dengan menuntut agar Vatikan diubah menjadi muzium dan ditutup untuk ibadat, sama seperti memaksa agar Hagia Sophia tetap menjadi muzium.'' Katanya.

Presiden mengingatkan bahawa Hagia Sophia diubah menjadi masjid setelah penaklukan Istanbul oleh Maharaja Uthmaniyyah Fatih Sultan Mehmet pada tahun 1453,

"Ini adalah hak penuh selama 567 tahun. Sekiranya ada perdebatan yang berorientasikan iman, ia adalah permusuhan terhadap Islam dan kebencian asing, bukan Hagia Sophia." Kata Presiden Erdoğan mengevaluasi  titik yang dicapai hari ini.

Presiden Erdoğan mengatakan bahawa bangsa Turki selalu menjaga Hagia Sophia dengan sangat baik,

''Bahkan ia tidak berusaha untuk mengubah nama aslinya yang bermaksud ''Hikmah Tuhan,'' Ungkapnya.

Presiden Erdoğan menyatakan bahawa pada hari Jumaat, 24 Julai 2020, dengan solat Jumaat, mereka merancang untuk membuka Hagia Sophia untuk ibadat selepas jeda 86 tahun.

Presiden Turki itu juga mengingatkan bahawa di Turki terdapat 435 gereja, sinagog dan kuil Yahudi yang terbuka untuk ibadat.

"Lanskap ini adalah manifestasi pemahaman kita yang melihat perbezaan kita sebagai kekayaan." Katanya.

Presiden Erdoğan menyimpulkan bahawa "Kebangkitan Hagia Sophia adalah pertanda pembebasan Masjid al-Aqsa".

 



Berita Terkait