Yang Pertama di Anatolia 12

Kisah tertua dalam ingatan manusia ini telah menjadi tumpuan penyelidik selama bertahun-tahun.

1656445
Yang Pertama di Anatolia 12

Saksi masa, senyap, tenang, bijak mencabar… Formasi bumi yang paling kuat, hebat, sombong… Gunung-gunung adalah yang menutupi alam dengan segala keagungan dan puncak berasapnya… Tempat di mana manusia menyedari dimensi sebenarnya, mungkin kaki sebuah gunung ... Betapa kecilnya kita sebenarnya dari segi ukuran dan usia mereka, diukur dalam jutaan atau bahkan berbilion. Bentuk permukaan ini yang muncul sejurus selepas pembentukan dunia selalu menjadi tumpuan perhatian orang. Pada zaman agama-agama politeistik, mereka dianggap suci, orang selalu takut akan gunung-gunung ini, yang kebanyakannya gunung berapi, dan membuat persembahan agar tidak membahayakannya. Pergunungan menempati tempat penting di hampir semua budaya dan agama di dunia ... Manusia melihat formasi yang tinggi dan megah ini, yang puncaknya ditutup dengan awan, sebagai tempat yang paling dekat dengan Tuhan. Dalam geografi di mana tidak ada gunung, manusia membangun menara tinggi yang disebut ziggurat untuk mencapai dewa, seperti Menara Babel… Dalam mitologi Yunani, Olympus adalah gunung tempat para dewa tinggal. Di China, gunung-gunung dipercayai adalah jiwa; Sebilangan gunung yang menuju ke dunia bawah, ada yang menjadi tempat keabadian, ada yang menjadi pusat dunia… Jemaah haji di Jepun mengunjungi Fuji-Yama, yang mereka anggap suci. Tempat di mana nabi Musa bertemu Tuhan dan menerima 10 Perintah adalah Gunung Sinai. Menurut orang Kristian, Bukit Calvary, tempat Nabi Isa disalibkan, terletak di pusat dunia. Umat Islam menganggap Gunung Hira suci kerana ia adalah tempat di mana wahyu diturunkan kepada Nabi Muhammad. Sedemikian rupa gunung-gunung dalam kehidupan manusia.

Gunung Ötüken sering disebut dalam prasasti Köktürk atau Orkhon, yang merupakan karya bertulis pertama bangsa Turki. Ötüken dianggap suci. Gunung mempunyai tempat penting dalam legenda. Dalam Epik Ergenekon, orang Turki mencairkan besi di gunung, membuka jalan dan menyebarkannya ke seluruh dunia. Gunung-gunung juga terkenal dengan legenda dalam geografi Anatolia. Legenda Gadis Kuning hadir dalam fikiran ketika Pergunungan Kaz disebutkan, dan pertandingan kecantikan para dewi teringat ketika nama Ida dengan Seribu Mata muncul di benak, legenda Gunung Suphan atau legenda Gunung Nemrut, yang dinamai Raja Nemrut, hanyalah beberapa yang terkenal. Tetapi ada gunung di geografi ini dan legenda tentangnya dan kita tidak akan membesar-besarkan jika kita mengatakan bahawa tidak ada orang di dunia ini yang tidak tahu. Gunung Ararat adalah gunung yang kita bicarakan ...Ia adalah puncak tertinggi Anatolia dan Eropah dengan glasier, struktur lava basalt dan lava andesite dan padang rumput. Ini adalah antara "Pergunungan Paling Terkenal di Dunia", yang menurut pengembara terkenal Marco Polo tidak akan pernah didaki. Gunung Ararat adalah gunung yang legendaris, bahtera Nuh dipercayai berada di gunung ini. Hari ini ia dianggap sebagai salah satu kepercayaan umum terbesar bagi umat manusia Banjir Nuh dan Kapal Nabi Nuh. Banjir ini berlaku dengan sedikit perbezaan pada tablet Sumeria, Epik Gilgamesh dan kitab suci dari ketiga agama surgawi. Maklumat mengenai banjir bahkan terdapat dalam mitos di Mexico dan Australia. Ini adalah kisah yang telah tersebar di seluruh dunia, di mana kematian dan kehidupan saling berkaitan!

Ketika orang-orang menyimpang dari jalan yang benar dan beralih kepada kejahatan, Tuhan marah dan memutuskan untuk menghukum mereka dengan banjir. Dia memerintahkan kepada Nabi Nuh yang beriman kepadanya untuk membuat sebuah kapal, menyuruhnya meletakkan cukup makanan di kapal untuk waktu yang lama dan membawa semua makhluk hidup di bumi, lelaki dan perempuan, ke kapalnya. Nabi Nuh melakukan apa yang disebutkan, tetapi yang lain tidak mempercayainya dan bahkan mengejeknya. Apabila persiapan selesai, tiba-tiba hujan lebat dan banjir meletus. Hujan yang turun selama empat puluh hari empat puluh malam, gunung dan batu dengan laut, tidak ada makhluk hidup yang selamat kecuali kapal itu. Bahtera Nuh mengapung di perairan selama lima bulan. Setelah perairan surut dengan perintah ilahi, kapal itu berhenti di atas gunung. Nabi Nuh, yang keluar dari kapalnya, menetap di kaki gunung dan kehidupan bermula sekali lagi di bumi… Ia adalah Gunung Ararat, gunung yang disebut dalam legenda!

Kisah tertua dalam ingatan manusia ini telah menjadi tumpuan penyelidik selama bertahun-tahun. Orang ramai berusaha mencari bahtera Nuh dengan minat yang tidak henti-hentinya, dan ia terus mengekalkan misterinya sehingga hari ini.

Ahli semula jadi dan pengembara Jerman Friedrich Parrot adalah penyelidik pertama yang mendaki Gunung Ararat untuk menemui Bahtera Nuh dengan merujuk kepada sumber agama. Parrot tidak dapat mencapai bangkai kapal dalam ekspedisi ini yang dia mulakan dengan harapan yang besar, tetapi dia menjadi pelopor pendakian ke Gunung Ararat. Dengan buku yang ditulisnya setelah pendakian ini, dia menjelaskan struktur ekonomi dan budaya di wilayah ini, kewujudan tumbuhan dan haiwan serta ciri-ciri geomorfologi Gunung Ararat.

87 tahun kemudian, seorang juruterbang Rusia melihat beberapa bentuk yang menyerupai sisa kapal semasa penerbangannya dan memulakan penyelidikan di Gunung Ararat. Malangnya, usaha mencari kapal itu tidak membuahkan hasil. Kemudian Perang Dunia Kedua berlaku, semasa dan selepas perang, kedua-dua juruterbang Rusia dan juruterbang Amerika melaporkan bahawa mereka telah menemui sisa-sisa kapal.

Pada tahun 1959 (dalam bahasa Turki: di Direktorat Peta Kementerian Pertahanan Nasional), Mejar İlhami Durupınar menggambar peta wilayah tersebut. Ketika memeriksa foto udara yang diambil dari ketinggian 4000-4500 meter, dia melihat formasi yang sangat mirip dengan Bahtera Nuh. Ini adalah lubang menyerupai kapal di sekitar Gunung Ararat. Seorang jurugambar sukarela untuk melakukan kajian terperinci. Gambar diambil dengan sembilan kali menyelam dengan pesawat lama dalam cuaca ribut. Semasa foto-foto itu diterbitkan, gambar-gambar tersebut menimbulkan gema di dunia kerana dimensi kapal yang disebutkan dalam Alkitab dan dimensi lubang di foto itu sama persis! Orang yang mengambil gambar itu tidak lain adalah jurugambar terhebat Turki, Ara Güler. Ara Güler berkata, "Saya mengambil gambar itu, para saintis akan campur tangan seterusnya... Sekiranya jejak ini adalah jejak Bahtera Nuh, saya adalah orang pertama di dunia yang melihatnya dan mengambil fotonya ...".

Penyelidikan bermula dengan segera ... Kemiripan sosok dengan kapal pertama buatan manusia sangat mengejutkan. Lebih-lebih lagi, di beberapa tempat terdapat lompang dan gundukan yang menyerupai tiang kapal. Masih diperdebatkan adakah formasi ini benar-benar tempat di mana Bahtera Nuh mendarat atau bentuk permukaan yang terbentuk akibat kesan tanah runtuh. Para saintis terbahagi kepada dua kajian penggalian kerana wilayah ini adalah zon tanah runtuh. Kajian boleh menyebabkan tanah runtuh, kata beberapa penyelidik. Yang lain berpendapat bahawa penyelidikan harus dimulakan secepat mungkin, tepat untuk alasan ini, dalam menghadapi risiko kepupusan oleh tanah runtuh baharu sebelum mencapai data saintifik. Mungkin ini benar-benar Bahtera Nuh, mungkin ini adalah permainan kerak bumi yang menipu kita, tetapi bentuk ini, yang merupakan monumen, kini dilindungi sebagai tapak semula jadi dan muzium terbuka.

Manusia tidak berhenti mencari Bahtera Nuh selama dua ratus tahun. Sehingga hari ini, para saintis dari pelbagai negara dan mereka yang berminat dengan subjek dari pelbagai institusi dan organisasi masih mencarinya. Semakin lama tidak dijumpai, semakin banyak minat yang semakin meningkat, dan legenda umum yang paling biasa dalam sejarah manusia, tetap menjadi misteri.

Adalah tidak adil untuk melihat gunung sebagai formasi geografi semata-mata, kerana mereka berada jauh lebih jauh daripada itu. Terutamanya di Anatolia, ia mempunyai struktur yang berbeza, bagaikan hidup dan bercakap. Ia adalah subjek legenda, kadang-kadang menjadi legenda itu sendiri. Ia adalah tempat perlindungan bagi mereka yang melarikan diri dari kezaliman para penguasa, gunung-gunung adalah tempat yang penuh dengan yang tidak diketahui di mana harta karun dicari, dan kadang-kadang halangan besar di hadapan orang yang saling mencinta. Ada yang menembus gunung untuk cintanya, ada yang bersembunyi di gunung dengan kekasihnya, mencari kedamaian. Ia menjadi tanah air para Orang Suci, Gunung Kaf yang megah dalam kisah dongeng. Kami sering berkata, "Pergunungan berada di antara kita" jika ada seseorang yang pergi terlalu jauh. Kemudian, kami segera mengatakan bahawa "gunung tidak akan bertemu dengan gunung lain, namun manusia akan bertemu dengan manusia", dan kata-kata ini membawa harapan bahawa suatu hari kita pasti akan bertemu. Gunung terdapat dalam simpulan bahasa, peribahasa, puisi, novel ... Ia adalah sebahagian daripada kehidupan kita ... Kadang-kadang ia mengambil namanya dari seorang pahlawan, kadang-kadang dari orang yang beragama, kadang-kadang dari penampilannya ... Ada gunung-gunung yang diyakini muncul sebagai hasil kutukan, dan juga gunung-gunung yang muncul sebagai hasil doa! Anatolia adalah kediaman Gunung Nemrut, Gunung Hasan, Taurus, Kaçkars dan banyak gunung-gunung lain yang indah. Gunung Ararat mempunyai tempat yang istimewa dengan glasiernya yang tidak mencair di puncaknya, novel yang ditulis dengan namanya, filem, epik dan legenda.

Program "Yang Pertama di Anatolia"  disiapkan oleh Neslihan Değirmencioğlu  dari Suara Radio Turki TRT. 

 



Berita Terkait