Yang Pertama di Anatolia 11

Subjek kami hari ini adalah Miletus School, sekolah falsafah pertama dalam sejarah, dan ahli falsafah Anatolia yang membuka jalan untuk sains positif.

1656437
Yang Pertama di Anatolia 11

Satu masa, mereka mendefinisikan Atom sebagai "bahagian terkecil dari sesuatu dan tidak dapat dibagi lagi". Nah, bilakah menurut anda? Bertentangan dengan kepercayaan popular, atom bukanlah salah satu penemuan dari era moden yang kita jalani, dan definisi ini tidak termasuk dalam zaman moden. Pada masa kini atom tidak lagi didefinisikan seperti itu. Ahli falsafah kuno, yang menentukannya sebagai tidak dapat dipisahkan! Idea untuk mencari inti dari segalanya bermula dengan Thales, yang turun dalam sejarah sebagai yang pertama dari tujuh kisah kuno dan falsafah. Thales adalah Miletus, nama wilayah Aydın hari ini adalah Miletus pada masa itu. Sebelum Thales, orang Ion percaya bahawa semuanya dirancang dan diperintah oleh para dewa. Daripada menjelaskan fenomena semula jadi dengan dewa-dewa yang berbentuk manusia, Thales berusaha mencapai fakta melalui pemerhatian. Mungkin dia mengambil langkah pertama dalam pembentukan pemikiran saintifik ... Dia tertanya-tanya apa ramuan dan asas utama segala sesuatu, dia tidak puas dengan penjelasan mitologi. Dia mengkaji kesan air pada alam. Penjelasan berdasarkan pemerhatian dan akal akhirnya menjelaskan idea mengenai asas segala sesuatu di alam. Oleh kerana Thales tidak menulis ideanya secara bertulis, kami mendapat maklumat tentangnya dari Aristoteles, yang dianggap sebagai salah satu sumber falsafah kuno yang paling dipercayai. Aristo mengatakan bahawa Thales mengemukakan bahawa "air adalah inti dari segalanya, semuanya bermula dengan air" sebagai hasil carian ini. Hari ini kita tahu bahawa idea ini tidak benar. Tetapi pencarian Thales untuk "pertama" itu, "intipati" itu akan membuatnya dikenang sebagai bapa filsafat, dan mereka yang mengikuti akan meneliti lebih lanjut masalah itu, membawanya sehingga ke atom.

Ahli falsafah selepas Thales, Anaksimandros dan Anaaksimenes sekali lagi berasal dari Miletus. Sebenarnya, para pemikir ini adalah wakil pertama sekolah falsafah pertama yang terkenal dalam sejarah ... Dan seperti yang anda bayangkan, sekolah falsafah pertama dalam sejarah ini didirikan di Miletus di sebelah barat Anatolia; Sekolah ini dianggap sebagai pusat pertama falsafah Yunani kuno. Thales, Anaximandros dan Anaximenes adalah ahli falsafah yang membentuk tradisi pemikiran "Miletus School", juga dikenal sebagai "Sekolah Ionian".

Walaupun anda tidak berminat dengan falsafah, anda mungkin mengenali Thales melalui teori matematik yang menanggung namanya. Selepas memeriksa air, Thales menjelaskan bahawa air tidak mati, melainkan zat yang memberi kehidupan yang dapat menjangkau ke mana-mana dengan memasukkan bentuk apa pun. Sambil memerhatikan air, ia juga memeriksa iklim dan langit. Dia berusaha mencari arah dengan melihat bintang, kesan graviti magnet, dan mengembangkan teori pada bulatan dan sudut. Selain menjadi ahli falsafah, Thales of Miletus adalah ahli matematik, ahli astronomi dan "jurutera air pertama".

Selepas Thales, ahli falsafah kedua Miletus School adalah Anaximandros dan dia berasal dari Miletus. Walaupun kita tidak tahu banyak tentang kehidupannya, kita tahu tentang karya-karyanya. Kerana Anaximandros, tidak seperti Thales, ia adalah ahli falsafah yang memulakan tradisi menuliskan pemikiran. Anaksimandros, seorang ahli falsafah dan penyelidik alam, menyatakan pandangannya berdasarkan pemerhatian. Dengan kata lain, bukannya unsur-unsur yang tidak kelihatan dan khayalan, ia bergantung pada wajah alam yang kelihatan. Dia juga mengadopsi gagasan bahwa kehidupan dimulai pada air, dan mengatakan bahwa semua tanah berada di bawah air sekali dan bahawa tanah naik ketika air surut dari waktu ke waktu. Dia berpendapat bahawa kehidupan yang bermula di air berlanjutan di darat. Dia menjumpai jam matahari dan menyiasat punca gempa bumi dengan gerhana bulan dan matahari. Anaximandros mempunyai satu lagi ciri: Dia adalah orang pertama yang berusaha membuat model alam semesta dengan peta dunia. Menurutnya, dunia dalam bentuk silinder lebih besar dari lebarnya dan ia adalah pusat alam semesta.

Anaksimenes, ahli falsafah terakhir Miletus School ... Dia juga berasal dari Miletus. Dia mendakwa bahawa alam semesta terbentuk dengan masuknya udara dalam bentuk yang berbeza. Ahli falsafah yang pertama kali menghasilkan idea mengenai konsep jirim. Anaximenes juga yang mengevaluasi udara, air, bumi dan api, yang kemudian diterima sebagai empat elemen asas, untuk pertama kalinya.

Heraclitus dari Ephesus, yang dilahirkan dan dibesarkan di sebuah bandar yang tidak jauh dari Miletus, adalah ahli falsafah Ionia yang lain. Dia disebut "Dark Heraclitus" di era pertama kerana dia menulis dengan gaya halus dan kritis. Ini menunjukkan bahawa alam semesta berada dalam keadaan perubahan yang berterusan. Heraclitus menjadi orang yang mengemukakan "Tidak boleh mencuci dua kali di sungai yang sama."  Idea ini, kita gunakan hari ini.

Sudah tentu, ahli falsafah Miletus tidak terhad kepada perkara ini. Selepas sekolah Ionian, Leukippos of Miletus dan Democritus juga mengusahakan ramuan utama pertama yang menjadi inti dari segalanya. Mereka mencadangkan bahawa empat elemen yang dianggap mendasar, iaitu udara, air, bumi dan api, dapat dibagi menjadi unit kecil. Mereka mengemukakan hujah bahawa jirim terdiri daripada zarah-zarah yang terlalu kecil dan tidak dapat dipisahkan untuk dilihat dengan mata kasar. Mereka memanggil zarah-zarah ini "atomus" yang bermaksud "tidak dapat dipisahkan". Oleh itu, Leukippos dan Democritus memulakan arus yang dikenali sebagai "atomisme". Menurut para ahli atom, segala yang ada di alam semesta terdiri daripada atom-atom kecil yang tidak dapat dirasakan oleh pancaindera dan tidak dapat dibahagikan lagi. Atom jumlahnya tidak terbatas dan bergerak di angkasa. Atomisme memberikan penambahan disiplin ilmu baharu sekitar 2500 tahun yang lalu, iaitu asas fizik masa kini.

Menjelang akhir tahun 1800-an dan pertengahan tahun 1900-an, terbukti bahawa atom bukanlah zarah terkecil, tetapi terdiri daripada elektron, proton dan neutron yang disebut zarah subatom. Ada soalan baharu di benak mereka dalam dunia fizik: "Saya ingin tahu apakah zarah-zarah subatom ini juga dapat dibahagi?" ... Ahli fizik mula melakukan penyelidikan dengan penuh rasa ingin tahu dan teruja. Selepas beberapa ketika, kajian itu membuahkan hasil, dan ternyata proton dan neutron kecil dalam struktur atom juga dapat dibahagikan. Pada masa kini, ketika kita berbicara tentang atom, kita berbicara tentang "quark dan lepton" dan sekarang ada soalan baharu yang membuat ahli fizik teruja, "Mungkinkah quark dan lepton hancur atau adakah partikel lebih kecil daripada mereka?"

Pengembaraan ilmiah manusia bermula di negeri ini 600 tahun yang lalu, ketika dia ingin mencari dan menjelaskan struktur jirim. Thales, ahli falsafah kuno pertama, yang juga dibesarkan di negeri-negeri ini,  menentang mitos dan cuba menjelaskan fenomena semula jadi dengan pengetahuan berasaskan pemerhatian. Dengan pendekatan ini, pemikiran memperoleh kualiti rasional dan saintifik, dan perspektif mitologi ditinggalkan. Perspektif baru ini, yang bertentangan dengan yang lain, membuka jalan untuk teori baharu untuk pemahaman manusia tentang alam semesta.

Ahli falsafah Anatolia cuba menjelaskan alam semesta dengan memerhatikan alam semula jadi di Miletus School di Anatolia Barat. Inilah sebabnya mengapa Aydın, nama Miletus sekarang, dikenali sebagai pusat sains. "Apa yang membentuk jirim dan adakah mungkin untuk memisahkan jirim menjadi bahagian terkecil?" Soalan itu berubah menjadi pengembaraan dan membuka jalan untuk sains positif. Ahli falsafah dalam proses yang bermula dengan Thales dan berlanjutan dengan Leukippos dianggap sebagai pelopor sains berasaskan bukti. Ahli falsafah Anatolia mengilhami dan membimbing teori dan penyelidikan Galileo, Newton, Einstein dan saintis lain, ia memainkan peranan penting dalam nasib semua umat manusia.

Subjek kami hari ini adalah Miletus School, sekolah falsafah pertama dalam sejarah, dan ahli falsafah Anatolia yang membuka jalan untuk sains positif.

Program "Yang Pertama di Anatolia" disiapkan oleh Neslihan Değirmencioğlu dari Suara Radio Turki TRT. 

 



Berita Terkait