Yang Pertama di Anatolia 8

Kali ini, kami berkongsi dengan anda sistematik pertama di Anatolia di mana peraturan perdagangan antarabangsa diterapkan dan pusat perdagangan terancang pertama di dunia, Kültepe-Kanesh, serta apa yang diberitahu oleh tablet Kültepe.

1636596
Yang Pertama di Anatolia 8

Kaedah mana yang anda lebih suka untuk membeli-belah? Adakah anda pergi ke pusat membeli-belah untuk memenuhi keperluan anda atau membeli-belah dalam talian dari telefon atau komputer anda? Sudah tentu, kami tidak mengetahui pilihan anda, tetapi di negara maju di dunia, kadar ini melebihi tujuh puluh peratus dalam membeli-belah internet! Kita sekarang memesan pakaian yang telah kita lihat dan sukai, tetapi kita tidak tahu bagaimana penampilannya, atau seperti apa teksturnya, atau memesan hidangan yang kita gemari dengan rupa atau nama tanpa tangan kita menyentuh wang sebenar. Kita membayar barang yang tidak kita sentuh atau kita tidak mencium baunya, dengan cara yang sama, dengan wang yang tidak kelihatan. Membeli-belah merupakan bahagian penting dalam kehidupan kita hari ini. Sebenarnya ia selalu berlaku; Pada masa ketika tidak ada e-dagang, kad kredit, atau bahkan wang, belanja juga dilakukan. Ia sama tua dengan sejarah manusia kerana ia adalah sejarah membeli-belah dan perdagangan. Baiklah, fasa-fasa apa yang dilalui perdagangan sehingga ketika pelanggan dan penjual hampir tidak bertemu, seperti sekarang?

Sekiranya kita mengatakan bahawa perdagangan dimulakan dengan peralihan ke kehidupan yang menetap, itu tidak salah. Orang-orang yang tinggal dari kehidupan pemburu-pengumpul mula memenuhi makanan mereka sendiri dan keperluan lain, walaupun terhad. Tetapi apa yang dimilikinya sangat terhad, dia juga memerlukan perkara lain. Dia mendapati setelah beberapa ketika bahawa dia boleh memiliki barang yang berbeza dengan pertukaran. Dia tidak lagi menghasilkan sesuatu yang cukup untuk dirinya sendiri, tetapi sedikit lebih banyak lagi, untuk dapat berniaga. Mula-mula dia mulai bertukar dengan masyarakat di sekitarnya, kemudian dengan masyarakat di desa-desa yang jauh. Dengan demikian, asas-asas perdagangan dibuat. Selepas beberapa ketika, tidak cukup untuk manusia berdagang dengan jarak yang dekat. Peradaban yang berbeza jauh dan barang yang berbeza di sana, kehidupan yang sama sekali menarik perhatiannya. Kini, berkat perdagangan, bukan sahaja wang diperoleh, tetapi komunikasi antara budaya juga dimulakan. Pada zaman dahulu, timah sampai ke Yunani dari timur Laut Kaspia melalui darat, dan ambar yang diekstrak dari Laut Baltik diangkut ke Mediterranean Timur dengan pergi ke selatan. Kayu, bulu dan barang keperluan lain, terutama garam, yang merupakan sumber daya yang jarang, melalui jalan yang luar biasa ketika kita mempertimbangkan keadaan pada hari itu, orang-orang dihubungkan oleh hubungan yang tidak dapat dilihat yang tidak dapat mereka putus. Dan empat ribu tahun sebelum Kristus, pusat perdagangan antarabangsa pertama di dunia didirikan di tengah Anatolia: Kültepe.

Kültepe, berhampiran Kayseri, adalah bandar pertama yang diasaskan oleh orang Het di Anatolia dan juga merupakan salah satu penempatan Zaman Gangsa Anatolia yang paling terkenal. Kültepe didirikan di kaki bukit Erciyes, gunung tertinggi di Anatolia Tengah, kerana pada masa itu disebut Kanesh... Selain menjadi bandar pertama yang didirikan oleh orang Het, Kültepe-Kanesh juga merupakan pusat jaringan perdagangan yang meluas yang dibentuk oleh bangsa Asyur antara Mesopotamia dan Anatolia. Sebenarnya, bandar ini adalah tempat yang strategik kerana merupakan titik persimpangan banyak laluan. Baiklah, kekuatan yang mendorong orang Asyur berdagang dengan Anatolia, adakah hanya lokasi strategik ini atau adanya jaringan jalan? Ini adalah faktor yang sangat penting, tetapi faktor pertama yang diperlukan untuk perdagangan berlaku adalah keperluan untuk sesuatu. Pada masa itu, tembaga adalah logam paling banyak di Anatolia. Tembaga digunakan sangat banyak selama bertahun-tahun, tetapi ia tidak terlalu kuat. Apabila timah sepuluh peratus ditambahkan ke dalamnya, bahan yang lebih padat, "gangsa" akan diperoleh. Kerana ketahanannya, semua raja ingin memiliki senjata yang diperbuat daripada gangsa pada masa itu. Walaupun kaya dengan tembaga, timah tidak dijumpai di Anatolia. Pada ketika ini, orang Asiria yang menyelamatkan. Anatolia memerlukan timah, dan sedangkan orang Asiria mempunyai bahan dan barang mentah lain di Anatolia ... Oleh itu, pedagang Assyria mula membawa kafilah, terutama timah, cermin, kain dan banyak barang lain, ke Kanish melalui Tigris dan Furat, dan untuk mengangkut emas, perak, tembaga dan batu permata yang dihasilkan di Anatolia ke Assyria. Bangsa Assyria menubuhkan pusat-pusat yang juga dapat didefinisikan sebagai jajahan perdagangan untuk mendapat keuntungan dari kekayaan Anatolia. Kawasan perdagangan besar ini disebut "Karum" dan Kültepe segera menjadi pusat karum. Berkat jaringan perdagangan yang kuat dan meluas, barang-barang yang dibawa ke Kanesh diedarkan dari sana ke pedalaman Anatolia, sehingga pusat perdagangan terancang pertama di dunia didirikan di Kültepe-Kanesh. Kültepe meneruskan kepentingannya dalam tempoh berikutnya, menjadi salah satu perhentian utama Jalan Sutera dan meneruskan ciri ini selama beratus-ratus tahun.

Tapak runtuhan Kültepe terdiri daripada dua bahagian, Bukit melingkar, iaitu Kanesh dan Lower City. Terdapat istana di bukit dan karum di Lower City. Terdapat runtuhan bangunan pentadbiran, bangunan keagamaan, rumah, perniagaan dan bengkel di kawasan arkeologi. Oleh kerana Kültepe adalah pusat perlombongan dan tekstil yang sangat canggih, diketahui bahawa pengeluaran dan penjualan dilakukan di bengkel.

Pakar mengatakan bahawa istana yang dijumpai dengan penggalian, tidak dibina hanya untuk raja tinggal. Ada banyak bukti bahawa barang yang dibawa untuk tujuan perdagangan disimpan dan dikenakan cukai di istana. Sedangkan di rumah-rumah peniaga, terdapat bilik-bilik arkib kecil dan gudang di mana barang-barang yang hendak dijual disimpan. Mereka yang ingin berniaga di Kültepe berdaftar dengan bayaran penyertaan tertentu, tidak menjual barang bebas cukai dan yang tidak dibenarkan, tidak menyeludup dan membayar cukai mereka. Anda mungkin terkejut dengan bagaimana kami mengatakan maklumat ini yang sejak beribu-ribu tahun dengan begitu jelas. Di sini kita dapati kepentingan sebenar Kültepe ...

Kültepe, juga dikenal sebagai "Tablet Cappadocia", adalah tempat di mana tablet tertulis pertama di Anatolia dijumpai. Tablet ini sangat penting dari segi memberi maklumat mengenai struktur sosiobudaya dan ekonomi pada masa itu kerana mereka memberi penerangan mengenai sejarah Anatolia sebelum orang Het. Itulah sebabnya Tablet Kültepe ada dalam senarai Memori Daftar Dunia UNESCO.

Di tanah liat basah, yang mudah dibentuk, 23.500 tablet tanah liat yang ditulis dalam cuneiform Assyrian dijumpai, dan hanya seperempat daripadanya yang dapat dibaca. Tablet persegi atau segi empat tepat mempunyai 2-3 cm, 10 atau 20 cm. Adalah mungkin untuk menemui banyak subjek yang berbeza, dari perjanjian politik hingga hubungan rakyat dengan penguasa, dari surat janji hingga catatan mahkamah, dari surat peribadi hingga kesaksian. Satu lagi ciri menarik tablet Kültepe adalah bahawa dokumen rasmi seperti perintah mahkamah dan kontrak dilampirkan dalam sampul surat! Menurut anda bagaimana mereka membuat sampul itu ketika kertas belum diciptakan, ketika prasasti ditulis di atas tablet tanah liat? Sudah tentu menggunakan tanah liat lagi! Artikel itu dilapisi dengan lapisan tanah liat dan dikeringkan sehingga tidak terbaca dari luar. Bukankah sangat menarik bahawa beribu-ribu tahun yang lalu, usaha untuk menyimpan apa yang ditulis dirahsiakan, bahawa tahap kepentingan ini dilampirkan pada privasi?
Tablet Kültepe memberi kita lebih banyak maklumat mengenai masalah lain yang sangat penting; Dia mengatakan bahawa 4 ribu tahun yang lalu, lelaki dan wanita setara dalam kehidupan sosial. Ini menunjukkan bahawa wanita Anatolia pada masa itu memainkan peranan penting dalam kehidupan pentadbiran dan ekonomi, dan bahkan bersaing dengan masa kini.

Pengembaraan ini dimulakan dengan tujuan menjana wang, mungkin melihat tempat baru dan mengenal orang baru dan budaya baru. Mereka yang menempuh jalan dengan beban beribu-ribu kilogram di rangkaian jalan raya beratus-ratus kilometer yang mencabar imaginasi kita, meletakkan asas perdagangan antarabangsa di Anatolia ... Beribu-ribu tahun yang lalu, mereka mencatat semua yang mereka anggap penting, membenarkan ungkapan "kata-kata akan hilang, penulisan akan kekal". Mereka menyampaikan suara Anatolia empat ribu tahun yang lalu kepada kami dan mengirim salam dari masa itu hingga sekarang.

Kali ini, kami berkongsi dengan anda sistematik pertama di Anatolia di mana peraturan perdagangan antarabangsa diterapkan dan pusat perdagangan terancang pertama di dunia, Kültepe-Kanesh, serta apa yang diberitahu oleh tablet Kültepe.

Program "Yang Pertama di Anatolia" disiapkan oleh Neslihan Değirmencioğlu dari Suara Radio Turki TRT. 

 



Berita Terkait