Yang Pertama di Anatolia 7

Dalam program kami ''Yang Pertama di Anatolia'' kali ini, kami telah menyampaikan tentang Bandar Sardes Kuno, di mana wang dicetak di bawah jaminan negara untuk pertama kalinya dalam sejarah dan bank pertama Anatolia.

1636594
Yang Pertama di Anatolia 7

Hari ini, adalah mungkin untuk melakukan banyak transaksi di bank dan bank mempunyai tempat yang lebih besar dalam hidup kita daripada yang kita fikirkan. Bukan hanya untuk hari ini; Bank adalah entiti yang sering digunakan orang sejak ia muncul. Diperkirakan bahawa perkhidmatan perbankan pertama dalam sejarah bermula dari Sumer dan Babylon kuno. Para pakar mempunyai pengetahuan bahawa bank pada masa itu memberikan pinjaman kepada petani untuk membeli benih dan peralatan. Undang-undang terkenal penguasa Babilon Hammurabi mengandungi klausa mengenai bagaimana hutang itu akan dibayar.

Oleh kerana tidak ada wang pada masa itu, tentu saja hutang dan pembayaran dibuat atas pelbagai barang. Sehingga Kerajaan Lydian, yang berkuasa di sebelah barat Anatolia, menemukan duit syiling pertama dalam sejarah dan menggunakannya. Ini adalah penemuan yang sangat penting yang memungkinkan perkembangan perdagangan dan kemajuan ekonomi. Setelah duit syiling pertama dicetak, bank pertama geografi ini, mungkin di dunia, didirikan di Sardes, ibu kota kerajaan Lydia. Kerana selepas penemuan wang Lydian, melindungi dan menyembunyikan duit syiling yang dicetak dari logam mulia ini menjadi masalah serius dalam masa yang singkat. Kaedah penyimpanan yang paling selamat pada tahun-tahun itu adalah menguburkannya di bawah tanah di dalam periuk yang terbuat dari tanah. Kaedah ini, yang akan membangkitkan selera para pemburu harta karun, kadang-kadang membawa kepada penemuan arkeologi, dan kadang-kadang akan menyebabkan kerosakan besar. Kaedah lain untuk menyimpan wang selain menguburkannya di bawah tanah adalah menyembunyikannya di kuil. Kuil adalah tempat paling selamat dari zaman kuno kerana struktur ini berada di bawah perlindungan dewa. Manusia dapat menyelamatkan wang mereka dengan membayar komisen tertentu kepada pendeta di kuil.

Walaupun duit syiling pertama yang boleh bertarikh terdapat di dasar-dasar Kuil Artemis di Efesus, kuil di bandar kuno Sardes direkodkan kerana ciri yang akan menjadikannya gelaran sebagai bank sejarah pertama. Prasasti di dinding kuil membezakannya dengan kuil lain. Kerana dalam prasasti itu tertulis bahawa transaksi perbankan pertama dilakukan di sini. Dalam prasasti tertulis kapan, kepada siapa, berapa banyak hutang yang diberikan, harta mana yang disita sebagai balasan hutang tersebut, dan denda yang akan dikenakan jika hutang tersebut tidak dilunasi. Prasasti ini adalah dokumen dan menunjukkan bahawa kuil itu digunakan seperti bank. Walaupun Kuil Artemis di Sardes telah digunakan selama 800 tahun, ia tidak pernah dapat diselesaikan. Bahagian-bahagian bangunan yang belum selesai memberi kita idea tentang bagaimana kuil itu dirancang. Kuil Artemis di Sardes terkenal sebagai kuil terbesar keempat di antara kuil gaya Ionia di dunia. Dan reka bentuk yang sempurna ini juga penting untuk pemahaman kita mengenai kecekapan arkitek kuno, jurutera dan pembuat bangunan.

Bandar kuno Sardes terkenal bukan hanya kerana menjadi tempat di mana syiling pertama dicetak atau sistem perbankan pertama didirikan. Ibu kota tamadun yang kaya ini juga terkenal kerana dihangatkan oleh tenaga panas bumi. Ia juga dikenal sebagai bandar pertama di Anatolia di mana jaringan pembentungan pertama dilaksanakan dan rawa-rawa disalirkan dengan sistem perparitan. Lebih-lebih lagi, Thales, ahli matematik yang terkenal hari ini dengan teorema matematiknya, yang juga turun dalam sejarah sebagai yang pertama dari tujuh bijak falsafah dan Yunani Kuno, melaksanakannya.

Ibu kota Kerajaan Lydian, yang terletak di zon gempa bumi, telah selamat dari banyak gempa bumi. Diperkirakan bahawa panas bumi, digunakan untuk memanaskan rumah dan kedai setelah gempa besar yang berlaku pada zaman Rom. Kerana semasa penggalian, ditemui kolam kecil di beberapa kedai dan di rumah dan paip air yang naik dari dinding, iaitu paip air terakota tebal. Sebenarnya, paip air ini membawa air termal ke Gymnasium, bangunan penting lain di bandar ini, dan memenuhi kolam mandi di belakang gimnasium. Satu lagi yang pertama dicapai dengan memberikan air panas yang dibawa untuk rumah mandi ke rumah dan kawasan komersial, dan bandar ini dipanaskan dengan tenaga panas bumi pada zaman dahulu.

Bandar Kuno Sardes mempunyai kawasan perkuburan yang lebih besar daripada Dataran Tinggi Giza di Mesir. Kawasan ini adalah perkuburan tunggal terbesar di Turki, mungkin perkuburan terbesar di dunia Bin Tepe. Bukit pemakaman di Bin Tepe di utara bandar itu, dapat dilihat dari jauh hari ini seperti yang terjadi pada zaman dahulu. Kawasan ini dalam bentuk bukit besar dan kecil membuat anda berfikir bahawa anda berada dalam geografi di luar dunia. Hanya bangsawan dan negarawan yang dapat dikebumikan di kawasan ini, dan ukuran dan ketinggian makam dibuat sesuai dengan kepentingan orang yang dikebumikan. Oleh itu, dianggap bahawa makam terbesar di kawasan itu adalah milik Raja Alyattes. Bukit makam Raja Alyattes, yang mencetak duit syiling pertama yang terbuat dari logam campuran emas dan perak di Lydia dan memainkan peranan besar dalam pengayaan kerajaan, adalah antara bukit makam terbesar di dunia. Herodotus, sarjana sejarah terkenal pada zaman pertama, kagum melihat makam Raja Alyattes dan menyatakan kekagumannya dengan kata-kata berikut:
"Terdapat sebuah monumen yang patut dilihat di Lydia. Selain monumen di Mesir dan Babylon, terdapat monumen yang melampaui semua yang diketahui. Ini adalah makam Alyattes, ayah Croesus, tumpukan tanah yang kaki bukitnya dibangun dengan batu besar. "

Ruang pengebumian ditempatkan jauh dari pusat bukit permakaman sehingga menyukarkan para perompak. Namun, penggalian menunjukkan bahawa perompak kubur mengebor terowong ke ruang pengebumian dan menjarah selama zaman Rom. Pada masa-masa berikutnya, bukit pemakaman yang berlainan dijarah, dan kebanyakan perhiasan dan barang-barang jamuan dikeluarkan dari kubur. Karya-karya langka ini, yang mengungkapkan kekayaan zaman dan penguasaan kraftangan, diseludup ke luar negara dan dijual kepada peminat barang antik. Dikenal sebagai Harta Karun Lydian atau Harta Karun, harta karun ini terdiri dari gangsa, perak, dan sebilangan besar perhiasan emas dan peralatan dapur dengan hasil seni yang baik. Harta karun yang dipamerkan di Muzium Metropolitan New York sejak sekian lama, selepas 30 tahun diselundup ke luar negara, ia dikembalikan ke Turki, tempat di mana ia berasal, selepas pertempurang undang-undang.

Anatolia adalah geografi yang telah merangkul dan membesarkan budaya, kepercayaan dan agama yang berlainan selama beribu-ribu tahun... Anatolia telah dikenal sebagai "tanah para dewa" bermula dari zaman kuno. Geografi ini adalah tanah air hampir semua dewa yang disebutkan dalam mitologi. Walaupun agama monoteistik, yang akan mempengaruhi massa besar di kemudian hari, tidak dilahirkan di negeri-negeri ini, mereka memainkan peranan penting dalam penyebarannya. Itulah sebabnya mengapa Sardes, ibu kota Kerajaan Lydian, adalah sebuah bandar kuno yang penting di mana King's Road yang terkenal bermula, di mana duit syiling pertama dicetak dan digunakan sebagai wang.

Selama zaman agama monoteistik, Kota Kuno Sardes tidak hanya menjadi tuan rumah kepercayaan Yahudi, tetapi juga memainkan peranan penting bagi agama Kristian. Kerana salah satu daripada tujuh gereja pertama di Anatolia, yang penting untuk agama Kristian, dibina di sini. Dan ia menjadi pusat Episkopal pada zaman Bizantium.

Dalam program kami ''Yang Pertama di Anatolia'' kali ini, kami telah menyampaikan tentang Bandar Sardes Kuno, di mana wang dicetak di bawah jaminan negara untuk pertama kalinya dalam sejarah dan bank pertama Anatolia.

Program "Yang Pertama di Anatolia" disiapkan oleh Neslihan Değirmencioğlu dari Suara Radio Turki TRT.

 



Berita Terkait