Sekat Pengikutnya di Twitter, Trump Melanggar Perlembagaan

Walaupun tidak berperlembagaan untuk Presiden AS untuk menyekat pengguna yang mengkritiknya di Twitter, Trump mengambil keputusan untuk membawanya ke mahkamah yang lebih tinggi.

Sekat Pengikutnya di Twitter, Trump Melanggar Perlembagaan

 

Di Amerika Syarikat (AS), mahkamah rayuan memutuskan bahawa Presiden Donald Trump, yang menyekat beberapa pengguna Twitter, kerana dia tidak menyukai perkongsiannya, adalah "pelanggaran kebebasan bersuara dan pelanggaran perlembagaan".

Keputusan itu dibuat sebagai respons kepada tuntutan yang difailkan sekumpulan pengguna Twitter dan Institut Pindaan Pertama Knight di Universiti Columbia, mendakwa Trump secara salah menyekat komen daripada lawan politiknya.

Walaupun tidak berperlembagaan untuk Presiden AS untuk menyekat pengguna yang mengkritiknya di Twitter, Trump mengambil keputusan untuk membawanya ke mahkamah yang lebih tinggi.

Pindaan Pertama tidak membenarkan pejabat awam yang menggunakan akaun media sosial untuk tujuan apa pun untuk menghalang pengguna lain dari dialog terbuka di dunia siber, apalagi semata-mata kerana mereka menyampaikan pandangan yang berbeza dari pejabat berkenaan.

 


Tags: AS , twitter , trump

Berita Terkait