CENTCOM Mengumumkan telah Separuh Menyelesaikan Proses Penarikan Diri dari Afghanistan

Jeneral McKenzie membuat penilaian mengenai perkembangan di rantau ini, terutama proses penarikan pasukan Amerika Syarikat (AS) dari Afghanistan, pada sidang media yang diadakannya melalui teleconference.

1653846
CENTCOM Mengumumkan telah Separuh Menyelesaikan Proses Penarikan Diri dari Afghanistan

Jeneral Kenneth McKenzie, Komander Komando Pusat Amerika Syarikat (CENTCOM), mengumumkan bahawa mereka sudah separuh menyelesaikan proses penarikan diri dari Afghanistan.

Jeneral McKenzie membuat penilaian mengenai perkembangan di rantau ini, terutama proses penarikan pasukan Amerika Syarikat (AS) dari Afghanistan, pada sidang media yang diadakannya melalui teleconference.

Mengenai proses penarikan dari Afghanistan, "Kami telah menyelesaikan separuh proses penarikan dan kami akan menyelesaikan penarikan pada bulan September." McKenzie yng menggunakan ungkapan tersebut menekankan bahawa AS akan terus menyokong pasukan keselamatan Afghanistan,

"Kami akan terus melakukan operasi kontra-keganasan dari luar negara. Kami berhasrat untuk terus mengejar al-Qaeda dan DAESH dari bahagian lain di rantau ini dari luar, dan kami bekerjasama dengan rakan kongsi di wilayah ini." katanya.

McKenzie, yang juga membuat penilaian mengenai kehadiran tentera AS di Syria, mendakwa bahawa mereka mempunyai tentera di negara ini hanya untuk mengakhiri DAESH dan untuk menghilangkan kemampuan organisasi itu untuk menyerang AS atau rakan-rakannya.

McKenzie,

"Dalam jangka panjang, kami ingin mendelegasikan misi memberikan keamanan ini kepada agensi keselamatan tempatan yang dapat beroperasi tanpa sokongan dan pelaburan antarabangsa, tetapi itu adalah sesuatu yang dapat terjadi lebih jauh." menggunakan ungkapan tersebut.

Amerika Syarikat bekerjasama dengan organisasi pengganas YPG / PKK, yang menggunakan nama SDF di Syria.

Organisasi pengganas YPG / PKK menempati banyak wilayah di timur laut Syria, termasuk kemudahan minyak di wilayah Deir ez-Zor, dengan sokongan AS.



Berita Terkait