Sebuah Timur Tengah yang Baru (Program)

Para pendengar kami hormati, sekarang kami menyampaikan kepada anda penilaian dari Can Acun, Penyelidik Dasar Luar / SETA mengenai Timur Tengah ...

1639193
Sebuah Timur Tengah yang Baru (Program)

Analisis Berkas (72)

                        Nampaknya perubahan kuasa di AS memberi kesan serius pada Timur Tengah. Terutama putera mahkota yang telah kehilangan sokongan mutlak Trump berusaha untuk menyemak semula kedudukan politik mereka. Sekali lagi, ketika AS-Iran memulakan semula rundingan nuklear, ia menghadapi reaksi keras dan provokasi Israel. Turki, di sisi lain, mencoba memaksimalkan kepentingannya dalam persamaan baru ini.

 

                      Timur Tengah adalah salah satu kawasan yang paling dinamik di dunia. Lebih mungkin membicarakan kekacauan daripada kestabilan di rantau ini.Malangnya, ia adalah geografi yang dibentuk oleh kesan konflik dan perjuangan yang sukar.Khususnya, kita bercakap mengenai kekacauan terkawal yang disebabkan oleh campur tangan luaran.Walaupun Turki bukan hanya negara Timur Tengah, tentu saja dipengaruhi oleh perkembangan di rantau ini. Dalam konteks ini, terdapat pencarian dinamisme dan penyemakan yang serius dalam politik wilayah terutama setelah perubahan kuasa di AS. Walau bagaimanapun, mungkin ada kesan yang lebih positif. Di satu pihak, Biden yang memlakan rundingan nuklear Amerika dengan Iran dan mengurangkan tekanannya terhadap Iran, di satu pihak, menurunkan sokongan mutlak yang diberikan kepada putera mahkota Saudi dan UAE, sebaliknya, mengimbangi keseimbangan di rantau ini dengan mendalam.

 

                        Israel dan negara-negara Teluk sangat cemas. Namun, mereka nampaknya berusaha untuk memberi reaksi yang berbeza terhadap perkembangan semasa. Dengan langkah yang diambil, Israel ingin mencegah AS-Iran melembutkan secara langsung. Ia mensasarkan Iran secara langsung di wilayahnya sendiri dan melalui kehadirannya di negara-negara seperti Syria. Sekali lagi, di Teluk dan Laut Merah, kedua-dua negara menyasarkan kapal yang menjadi milik satu sama lain. Namun, Iran telah memilih untuk mengelakkan peningkatan, yang merupakan tujuan utama Israel setakat ini.

 

                        Negara-negara Teluk, sebaliknya, melihat bahawa mereka tidak lagi dapat bergantung pada payung perlindungan mutlak yang ditawarkan oleh Amerika Syarikat semasa era Trump, dan meminta pengunduran diri. Mula-mula mereka mundur dari blokade Qatar dan memulakan proses normalisasi dengan negara ini. Sekali lagi, pelembutan serius diperhatikan dalam pendekatan mereka terhadap Turki. Walaupun belum berubah menjadi politik konkrit, tanda-tandanya sangat jelas.

 

                      Sekali lagi, kita melihat bahawa Turki, sebagai salah satu negara terpenting di rantau ini, tidak peduli dengan usaha perubahan dan penyemakan ini. Terdapat pelbagai usaha bersama untuk menormalkan hubungan dengan negara-negara yang membentuk front menentang Turki semasa era Trump. Presiden Recep Tayyip Erdoğan, ketika membuat pelbagai perbualan telefon dengan Raja Arab Saudi, Salman bin Abdulaziz, mengatakan bahawa perkembangan sebenarnya berlanjutan dengan Mesir. Satu delegasi dari Turki mengadakan rundingan penting di Kaherah, dan kedua-dua negara nampaknya menumpukan perhatian pada kepentingan bersama untuk keluar dari lingkaran kalah. Sudah tentu, proses penyelesaian politik di Libya juga mempengaruhi hubungan secara positif.

 

                     Dalam konteks perkembangan ini, jelas bahawa kita sedang dalam proses baru yang akan mempengaruhi kedudukan politik negara-negara di Timur Tengah. Semua negara nampaknya menyemak semula kedudukan dan keterlibatan mereka dalam satu atau lain cara. Dalam masa terdekat, perang peguam dan konflik mungkin ditangguhkan untuk sementara waktu. Walau bagaimanapun, langkah-langkah yang harus diambil oleh Israel dan Iran akan menjadi penting dalam konteks ini. Konflik panas yang mungkin berlaku antara kedua-dua negara akan melanda seluruh wilayah dan menunjukkan kemampuan untuk berkembang. Bagi Turki, kita dapat meramalkan bahawa operasi dalam konteks memerangi keganasan akan berterusan di Iraq dan Syria.

 



Berita Terkait