Algeria Mengulangi Permintaannya untuk Permintaan Maaf dan Pampasan dari Perancis

Presiden Abdulmecid Tebbun membuat pernyataan di akaun Facebook Presiden pada kesempatan "Hari Memori Nasional".

1636610
Algeria Mengulangi Permintaannya untuk Permintaan Maaf dan Pampasan dari Perancis

Algeria menyatakan tekadnya untuk menuntut agar Perancis meminta maaf atas kejahatannya selama masa penjajahan (1830-1962).

Presiden Abdulmecid Tebbun membuat pernyataan di akaun Facebook Presiden pada kesempatan "Hari Memori Nasional".

Dalam pernyataan Tabbun,

Terlepas dari alasannya, tanpa mengira tanggalnya, yang tidak dapat dibebaskan dengan cara apa pun, dan tanpa penyelesaian pada fail memori, harus diingat bahawa hubungan dengan Perancis tidak akan berkualiti tinggi.''kenyataan diberikan.

Menteri Komunikasi dan Jurucakap Kerajaan Ammar Bilhaymer menyatakan dalam satu kenyataan bertulis bahawa negaranya terikat dengan pengakuan akhir dan komprehensif Perancis terhadap kejahatan yang telah dilakukannya terhadap rakyat Algeria, permintaan maafnya untuk ini dan permintaan untuk penyelesaian komprehensif berdasarkan fail memori mengenai pemberian pampasan yang adil.

Algeria, yang merupakan contoh paling terkini dan paling berdarah dalam sejarah penjajahan Perancis di benua Afrika, memulakan perjuangan bersenjata untuk kemerdekaan pada tahun 1954.

Walaupun Algeria diterima sebagai salah satu negara yang membayar harga tertinggi untuk tujuan ini dengan perjuangan kemerdekaan selama 8 tahun, penderitaan besar ditulis dalam sejarah sebagai "tanda hitam" yang ditinggalkan oleh Perancis ketika menarik diri dari Afrika.

Kira-kira 1.5 juta orang Algeria kehilangan nyawa mereka dan berjuta-juta orang kehilangan tempat tinggal dalam perang tidak berperikemanusiaan di negara ini.



Berita Terkait