Sekurang-kurangnya 46 Juta Orang Tidak Dapat Memanfaatkan Program Vaksinasi Covid-19

WHO meneliti keadaan berjuta-juta migran, pelarian, pencari suaka dan orang-orang terlantar yang tidak termasuk dalam program vaksinasi.

1636263
Sekurang-kurangnya 46 Juta Orang Tidak Dapat Memanfaatkan Program Vaksinasi Covid-19

 

Sekurang-kurangnya 46 juta orang tidak dapat memanfaatkan program vaksin coronavirus (Covid-19).

Menurut laporan Guardian, dalam penyelidikan lapangannya yang dilakukan pada bulan Mac, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) meneliti keadaan berjuta-juta migran, pelarian, pencari suaka dan orang-orang terlantar yang tidak termasuk dalam program vaksinasi.

Kajian itu mendapati bahawa sekurang-kurangnya 46 juta orang di seluruh dunia tidak termasuk dalam kempen vaksinasi nasional dan oleh itu tidak mempunyai akses ke vaksin.

70 peratus daripada 104 program nasional yang diperiksa dalam tinjauan WHO, lebih dari 30 juta pendatang dikecualikan. 4.9 juta pendatang di India dan 2.6 juta di Pantai Gading belum mendapat akses kepada vaksin.

Kerana rancangan yang tidak termasuk pelarian dan pencari suaka, 1.8 juta di Colombia, 590 ribu di Syria dan 489 ribu di Kenya berada di luar kempen vaksinasi.

Di samping itu, sekitar 11.8 juta pendatang dalaman yang mengungsi dari negara asal mereka dikecualikan dari program vaksinasi nasional. Atas sebab ini, nampaknya masih tidak mungkin untuk memvaksinasi 2.7 juta orang di Nigeria dan sekitar satu juta di India.

Sementara itu, organisasi hak asasi manusia membuat amaran bahawa walaupun semua migran, pencari suaka dan kumpulan pengungsi lain diberi vaksin, 60 hingga 80 juta orang di kawasan yang kini dikendalikan oleh organisasi pengganas atau pemberontak di seluruh dunia, masih tidak akan mendapat akses vaksin.



Berita Terkait