Dibeybe, 'Ada Orang yang Mencuba Menyalakan Kembali Sumbu Perang di Libya'

Semasa lawatannya ke wilayah Tacura di timur ibukota Tripoli dengan delegasi menteri, Dibeybe bertemu dengan anggota parlimen dan tokoh terkenal wilayah tersebut dan membuat pernyataan mengenai keadaan umum di negara ini.

1631309
Dibeybe, 'Ada Orang yang Mencuba Menyalakan Kembali Sumbu Perang di Libya'

Perdana Menteri Libya Abdulhamid Dibeybe memberi amaran kepada orang ramai terhadap mereka yang cuba menyalakan semula perang di negara itu.

Semasa lawatannya ke wilayah Tacura di timur ibukota Tripoli dengan delegasi menteri, Dibeybe bertemu dengan anggota parlimen dan tokoh terkenal wilayah tersebut dan membuat pernyataan mengenai keadaan umum di negara ini.

"Kita boleh mengatakan perang sudah berakhir, tetapi ada pihak yang berusaha menyalakannya lagi."kata Dibeybe, tetapi tidak memberikan maklumat mengenai orang atau kalangan ini.

Dibeybe meminta para pedagang perang dan mereka memperoleh kekayaan mereka dari perang untuk berhati-hati dalam perang dan meminta orang-orang di wilayah itu untuk tidak ikut serta dalam perang lagi.

Bercakap mengenai tentera upahan di negara itu, Dibeybe menyatakan bahawa mereka berusaha untuk kedaulatan Libya dan pengusiran tentera upahan dari wilayah negara itu.

Menyatakan bahawa mereka tidak dapat memasuki Lapangan Terbang Sirte kerana kehadiran tentera upahan, Dibeybe,

"Pasukan yang dikerahkan di sana meminta kami memasuki Sirte melalui darat, tetapi pemerintah tidak menerimanya. Kami memberitahu mereka bahawa kami akan datang dengan kapal terbang, ini adalah lapangan terbang milik Libya, dan tidak ada yang dapat mencegah kami mendarat di lapangan terbang Libya . menggunakan ungkapan tersebut.

Tentera bayaran yang berafiliasi dengan kumpulan Wagner Rusia dikerahkan di bandar Sirte dan di lapangan terbang.



Berita Terkait