Amaran Doktor Perancis, 'Kami Terpaksa Memutuskan Pesakit mana yang Harus Hidup dan Mati'

Dalam surat terbuka yang diterbitkan oleh akhbar Le Monde, 9 doktor yang bekerja di unit rawatan intensif di Paris, ibu kota Perancis, mengkritik rancangan pemerintah (Covid-19) untuk memerangi gelombang ketiga wabak ini.

1610939
Amaran Doktor Perancis, 'Kami Terpaksa Memutuskan Pesakit mana yang Harus Hidup dan Mati'

Doktor Perancis memberi amaran bahawa rancangan pemerintah untuk memerangi gelombang ketiga dalam wabak jenis baru coronavirus (Covid-19) "terpaksa memutuskan pesakit mana yang harus hidup dan pesakit mana yang harus mati."

Dalam surat terbuka yang diterbitkan oleh akhbar Le Monde, 9 doktor yang bekerja di unit rawatan intensif di Paris, ibu kota Perancis, mengkritik rancangan pemerintah (Covid-19) untuk memerangi gelombang ketiga wabak ini.

Dalam surat itu, yang menyatakan bahawa pesakit yang sakit parah lebih muda dari dua gelombang pertama, ditekankan bahawa kapasiti perawatan intensif mereka melebihi, terutama di ibu kota Paris.

Dalam surat tersebut disebutkan bahwa pemerintah meminta agar 70 peratus operasi yang tidak memerlukan intervensi segera ditunda.
dalam kes ini, dicatat bahwa pesakit Covid-19 diberi prioritas dan pasien lain menderita karenanya.

"Pemerintah secara hipokrit menghindari tanggungjawab dengan memaksa profesional penjagaan kesihatan untuk memutuskan pesakit mana yang harus hidup dan pesakit mana yang harus mati." Dalam surat yang menggunakan pernyataan itu, dikatakan bahawa Presiden Emmanuel Macron mengatakan bahawa mereka "berperang" melawan wabak Covid-19 tahun lalu, tetapi perang seperti itu sebenarnya tidak berlaku.

Dalam laporan dari surat kabar Le Monde, dinyatakan bahwa jumlah mereka yang dirawat di hospital melebihi jumlah pada gelombang kedua, tetapi para doktor yang berjuang dengan wabak itu tidak diberi peluang yang cukup.

Sebaliknya, dalam surat terbuka yang diterbitkan dalam jurnal Le Journal Du Dimanche, 41 doktor yang bekerja di unit rawatan intensif hospital di Paris dan sekitarnya menyatakan bahawa langkah-langkah yang diterapkan terhadap Covid-19 tidak mencukupi dalam memerangi epidemik.

Dalam surat itu, kemudahan hospital yang harus memerangi wabak itu digambarkan sebagai "bencana".

"Kita harus memilih antara pesakit dengan atau tanpa Covid-19 untuk menyelamatkan nyawa sebanyak mungkin orang." Menurut pernyataan dalam surat tersebut. 

"Kami tidak boleh berdiam diri tanpa mengkhianati sumpah Hippokratik yang pernah kami buat." penilaian dibuat.


Menurut data Institusi Kesihatan Awam Perancis, 27.712 orang, 4.872 daripadanya berada dalam rawatan intensif, sedang dirawat di hospital.



Berita Terkait