Panggilan Rusia dan China untuk AS, 'Kembali ke Perjanjian Nuklear Iran Secepat Mungkin'

Menteri Luar Negeri China Wang Yi bertemu dengan Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Lavrov, yang mengunjungi China, dan bertukar maklumat mengenai perkembangan hubungan negara mereka dengan Amerika Syarikat.

1606714
Panggilan Rusia dan China untuk AS, 'Kembali ke Perjanjian Nuklear Iran Secepat Mungkin'

Menteri Luar Negeri China Wang Yi dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov meminta Amerika Syarikat (AS) untuk kembali ke perjanjian nuklear Iran secepat mungkin dan tanpa syarat.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi bertemu dengan Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Lavrov, yang mengunjungi China, dan bertukar maklumat mengenai perkembangan hubungan negara mereka dengan Amerika Syarikat.

Para menteri pada umumnya mencapai kata sepakat, membincangkan kepentingan bersama China dan Rusia dalam urusan antarabangsa dan serantau.

Dalam pertemuan itu, diperhatikan bahawa apa yang telah dilakukan oleh AS dalam beberapa tahun terakhir telah merosakkan keamanan dan pembangunan global dan menekankan bahawa "AS harus menghentikan pembulian unilateral, mengganggu urusan dalaman negara lain dan membentuk kumpulan perlawanan kecil".

Dalam pertemuan itu, yang juga menyentuh mengenai isu nuklear Iran, dinyatakan bahawa Amerika Syarikat harus kembali kepada perjanjian nuklear Iran secepat mungkin dan tanpa syarat dan menghapus sekatan sepihak yang dikenakan ke atas negara ini.

Telah dicatat bahwa Iran harus didorong untuk melaksanakan perjanjian tersebut secara komprehensif dan perjanjian tersebut diharapkan dapat memainkan peran yang tepat dalam mencegah penyebaran senjata nuklear.

Juga diusulkan untuk membentuk "platform keamanan dan dialog regional" untuk menyelesaikan masalah keamanan negara-negara di rantau ini.

Dalam pertemuan itu, yang menunjukkan bahwa semua jenis usaha internasional penting dalam masalah Afghanistan, ditekankan bahawa mereka mengharapkan usaha-usaha ini untuk mempercepat proses perdamaian, keamanan dan pembangunan kembali.



Berita Terkait