Krisis di Armenia Berterusan (Program)

Kami menyampaikan penilaiannya mengenai perkara ini dari Prof. Dr. Murat Yeşiltaş Penulis Pengarah Pengajian Keselamatan / SETA

1595499
Krisis di Armenia Berterusan (Program)

Analisis Berkas (62)

Minggu lalu, Ketua Staf Umum Armenia meminta Perdana Menteri Nikol Pashinyan untuk mengundurkan diri. Pashinyan, sebaliknya, menggambarkan keadaan ini sebagai "cubaan rampasan kuasa" dan berusaha memecat ketua staf dan memanggil orang-orang ke jalanan dan bertindak balas. Penyokong kumpulan pemerintah dan pembangkang mula berkumpul secara serentak di Yerevan. Presiden Armenia tidak menyetujui pemecatan ketua staf, dan Pashinyan mengatakan bahawa dalam hal ini presiden juga akan terlibat dalam "cubaan rampasan kuasa".

Terdapat tiga sebab yang saling berkaitan di sebalik perkembangan di Armenia. Yang pertama adalah kemiskinan dan rasuah yang berterusan di Armenia. Situasi ini berpunca daripada pengurusan yang buruk sebenarnya adalah masalah yang tidak ditimbulkan oleh Pashinyan tetapi jauh dari mencari jalan keluar. Pashinyan berkuasa pada tahun 2018 dipengaruhi oleh sokongan negara-negara Barat serta harapannya agar dia dapat mencari jalan keluar untuk kemiskinan dan rasuah. Penyokongnya melihat dan menyokong Pashinyan sebagai alternatif apabila pertubuhan itu, yang mempunyai hubungan rapat dengan Rusia, tidak dapat mencari jalan keluar untuk masalah tersebut.

Sebab kedua adalah kemenangan Azerbaijan dan kekalahan Armenia dalam Perang Karabakh Kedua. Pemerintah Armenia dapat meneruskan kebijakan penjajahan mereka dengan mengambil sikap tanpa kompromi dalam perundingan diplomatik yang telah berlangsung selama beberapa dekad. Pashinyan, sebaliknya, berusaha menerapkan model "perang baru" dalam rundingan untuk meningkatkan penjajahan dan bukannya "tanah untuk perdamaian" untuk mengatasi masalah yang tersekat di negara ini. Dalam Perang Karabakh Kedua sebagai akibatnya, Armenia bukan sahaja untuk menduduki tanah baru, dia juga harus menarik diri dari tanah yang didudukinya. Pashinyan, yang tidak memberikan maklumat yang tepat kepada orang-orang Armenia mengenai perang, tidak dapat muncul di depan kamera sementara Pengisytiharan Trilateral 10 November diumumkan dan syarat-syarat gencatan senjata memberi kesan mengejutkan kepada rakyat Armenia. Oleh itu, hasil Perang Karabakh Kedua memulakan masa yang sangat sukar untuk dicerna bukan hanya untuk pentadbiran Pashinyan tetapi juga untuk politik, tentera dan rakyat Armenia.

Sebab ketiga adalah perebutan kuasa yang tidak berakhir di Armenia. Terdapat kumpulan yang merangkumi Klan Karabakh dan diaspora Armenia di berbagai negara, yang ingin mengekalkan dan memperluas kekuasaan mereka di Armenia pada skala mikro. Kerjasama kumpulan-kumpulan ini dengan negara-negara yang berbeza untuk mendapatkan kuasa dan kesahan dalam perebutan kuasa merupakan dimensi lain dari perjuangan pengaruh makro. Walaupun mungkin untuk mengurangkan perjuangan pengaruh makro terhadap perjuangan antara Rusia dan Barat, perjuangan ini menjadi rumit dengan sendirinya apabila digabungkan dengan perjuangan mikro. Menentang memorandum itu, Pashinyan nampaknya mempertahankan kekuatannya untuk sementara waktu. Namun, ini tidak bermaksud bahawa kestabilan telah dicapai dalam politik Armenia. Sebenarnya, ketiga-tiga alasan yang baru sahaja kami nyatakan masih berlaku. Baik pemerintah Pashinyan maupun tentera atau pemerintah sipil baru tidak mempunyai tongkat sihir untuk menghilangkan ketidakstabilan yang disebabkan oleh sebab-sebab ini.

 



Berita Terkait