Bandar Sinjar yang Menjadi Agenda Baru-Baru Ini

Kami membentangkan penilaian mengenai subjek ini dari Can ACUN Penyelidik Dasar Luar /SETA

1573406
Bandar Sinjar yang Menjadi Agenda Baru-Baru Ini

Bandar Sinjar yang terletak di Utara Irak, persimpangan jalan Turki dan Syria, baru-baru ini menjadi agenda.

Wilayah Sinjar ditawan oleh organisasi pengganas PKK dengan alasan untuk memerangi DEASH dan digunakan sebagai pusat logistik penting di barisan Iraq-Syria bagi pihak organisasi tersebut. Dari segi kehadiran organisasi di Turki ia dilihat sebagai ancaman serius. Baru-baru ini, terdapat perkembangan penting dalam hal pembubaran organisasi dari rantau ini.

Bandar Sinjar, yang mempunyai kepentingan strategis di persimpangan Turki-Syria di Iraq untuk jangka waktu yang sangat lama tidak dapat membuat nama untuk dirinya sendiri sebagai wilayah yang dikongsi antara Baghdad dan Erbil. Kenyataan bahawa Yazidis tinggal di rantau ini menimbulkan minat dunia terhadap rantau ini. Namun, pada tahun 2014, organisasi pengganas DAESH melakukan pembunuhan beramai-ramai dengan mensasarkan Yazidis di wilayah itu, memanfaatkan kekacauan yang terjadi, dan mengerahkan PKK di wilayah tersebut, dalam konteks memerangi keganasan di Turki mulai menjadi penting. Organisasi pengganas PKK sama-sama menguasai pusat logistik penting di garis Iraq-Syria dengan memanfaatkan lokasi geografi wilayah tersebut, dan melihat wilayah ini sebagai kawasan penting untuk melayani kepentingannya dengan merekrut Yazidis secara paksa yang tinggal di wilayah.

Semasa berusaha menubuhkan pentadbiran wilayah di wilayah itu, dia juga berusaha untuk meningkatkan penguasaannya di kawasan itu dengan pasukan bersenjata YBŞ yang dibentuk dari Yazidis. Namun, pertama-tama mereka harus berjuang dengan peshmergas yang berafiliasi dengan KRG. Kemudian dia mulai lemah  dengan serangan udara Turki terhadap PKK berturut-turut di wilayah itu. Namun agensi perisikan Turki MIT dia mula meneutralkan pemimpin organisasi pengganas PKK di wilayah itu satu persatu.

Semasa proses ini, Yazidis telah mengambil sikap menentang PKK secara besar-besaran dan mula mendesak PKK untuk meninggalkan wilayah tersebut. Akhirnya, dengan permintaan Turki, satu perjanjian telah dibuat antara Baghdad dan Erbil untuk menyingkirkan unsur-unsur bersenjata lain seperti PKK dan al-Hashd al-Shaabi dari wilayah tersebut. Dengan kemasukan tentera pusat Iraq ke wilayah tersebut, pasukan yang berafiliasi dengan PKK menarik diri dari beberapa wilayah, tetapi organisasi itu masih meneruskan keberkesanannya di kawasan pedesaan Sinjar. Turki menegaskan untuk dikawal sepenuhnya oleh tentera Iraq, dia menekankan bahawa dia terbuka untuk semua jenis pertolongan. Namun, jika langkah yang diinginkan tidak diambil dalam jangka pendek, operasi sepihak mungkin boleh dilakukan.

Akhirnya, dari segi Turki, ini bermaksud membersihkan Sinjar dari organisasi pengganas PKK. Ini bermaksud bahawa garis organisasi Iraq-Syria dipotong secara besar-besaran dan terpencil.

Perlu membaca kunjungan Menteri Pertahanan Turki Akar ke Baghdad dan Erbil minggu lalu dalam konteks memerangi keganasan dan Sinjar.



Berita Terkait