Politik Libya dari Rusia (Program)

Kami membentangkan penilaian dari Can Acun Penyelidik Dasar Luar/SETA mengenai dasar  Libya Rusia ...

1564149
Politik Libya dari Rusia (Program)

Analisis Berkas (55)

Walaupun Libya adalah negara penting dari segi kedudukan geopolitiknya dalam konteks Afrika Utara, Mediterania Timur dan Eropah Selatan, ia juga merupakan negara yang sangat kaya dari segi sumber tenaga. Dalam konteks ini, kekuatan serantau dan global ingin menjadi efektif dalam perebutan kuasa yang sedang berlangsung di negara ini dan mempunyai suara dalam membentuk masa depan Libya. Rusia berada di puncak negara-negara ini.

Libya, sebelum penggulingan Gaddafi pada tahun 2011, walaupun ia adalah negara sosialis, laluan bebas dari Moscow diikuti. Walaupun begitu, hubungan antara Libya dan Rusia merangkumi kerjasama ketenteraan dan ekonomi yang mendalam. Namun, setelah pembubaran Uni Soviet, kerjasama ini berakhir dengan sokongan politik Moscow untuk sekatan antarabangsa yang dikenakan ke atas Libya. Namun, Rusia, yang mulai semakin kuat dengan Putin, kembali ke kancah politik dunia dan menjalin kembali hubungannya dengan Libya. Ia mula berkesan di Libya dengan membuat perjanjian senjata dan tenaga yang penting. Sehingga revolusi dan campur tangan asing yang bermula di negara ini dengan kesan Arab Spring. Ketika campur tangan pimpinan NATO menjatuhkan Gaddafi, Rusia keluar dari permainan di Libya.

Walaupun Rusia tetap menjadi penonton terhadap konflik dalaman yang berterusan di Libya sejak sekian lama, ia akhirnya mula aktif kembali pada tahun 2017 dengan memanfaatkan kekosongan kuasa di negara itu. Semasa mendekati pemberontak Jeneral Hafter, dengan memindahkan pasukan tentera upahannya seperti Wagner ke Libya, ia memperoleh pengaruh terutama di timur negara itu, dan lebih suka melakukan hubungan dengan negara-negara seperti Emiriah Arab Bersatu.

Hari ini, dasar Rusia Libya secara rasmi bertujuan untuk membawa Kerajaan Perjanjian Nasional (UMH) dan Tentera Nasional Libya (LNA) ke meja rundingan. Cuba mengambil peranan sebagai 'penimbang tara netral', Moscow mewakili dirinya sebagai penyokong penyelesaian politik untuk krisis. Walau bagaimanapun, keadaan di lapangan menunjukkan sebaliknya. Telah diketahui bahawa Moscow tidak hanya memberikan sokongan politik tetapi juga ketenteraan kepada tentera Haftar.Senjata Rusia sering dilihat di tangan pejuang LNA, dan tentera upahan mengambil bahagian di zon konflik. Walau bagaimanapun, Kremlin terus menafikan wujudnya tentera upahan dan penjualan senjata.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, Moscow menunjukkan kecenderungan untuk menerapkan "kaedah bukan tradisional" seperti tentera upahan dan Kumpulan Kontak dalam dasar Libya. Dalam konteks ini, jalan keluar kebijakan luar negeri Rusia di Libya dibentuk oleh Presiden Republik Chechnya, Ramzan Kadyrov, yang memainkan peranan sebagai wakil Rusia di Timur Tengah. Sebagai tambahan, Ramzan Kadyrov bersama dengan perundingnya Adam Delimkhanov dan Lev Dengov membentuk Kumpulan Kenalan Libya Rusia, yang ditubuhkan pada tahun 2015.

Pada akhirnya, Rusia berkesan di lapangan dengan memanfaatkan kekosongan kuasa di Libya. Dia mula menyokong Haftar secara tentera. Mengembangkan hubungan Seyfülislam terutama dengan keluarga Gaddafi. Dengan mengadakan hubungan dengan negara-negara seperti UAE dan Mesir, Wagner menempatkannya di Libya dan memperoleh pengaruh yang signifikan, terutama di timur. Dalam keadaan semasa, terutamanya ingin mengekalkan pengaruh yang relevan. Salah satu tujuan Rusia di Libya adalah untuk berusaha menjadi pemain yang berkesan dalam pasaran tenaga Mediterranean dengan menyediakan suasana politik yang sesuai untuk membuka ruang bagi syarikat tenaga Rusia seperti "Rosneft", "Tatneft" dan "Gazprom". Selain itu, penyertaan Moscow dalam perebutan kuasa di Libya ditentukan oleh keinginannya untuk memperoleh pelbagai keuntungan politik yang akan menstabilkan kehadirannya di negara itu Di samping itu, Moscow bertujuan untuk memperluas kehadirannya di benua Afrika, terutama di rantau Mediterranean Timur. Oleh itu, Libya yang kaya dengan tenaga, yang mempunyai pantai Mediterania terpanjang di "wilayah", telah mendapat tempat dalam agenda dasar luar Rusia. Walaupun pentingnya ekonominya, penyelesaian konflik Libya bukanlah salah satu masalah paling penting bagi Moscow. Walaupun begitu, Rusia bertujuan untuk menunjukkan pengaruhnya terhadap pelaku wilayah lain dengan mengambil bahagian dalam krisis Libya.

 



Berita Terkait