Demostrasi Anti-Kerajaan di Iraq, 2 Orang Terbunuh

Semasa tunjuk perasaan, 43 orang cedera, termasuk elemen keselamatan, 30 penunjuk perasaan ditahan dan 2 pembunuhan berlaku, dan seruan dibuat untuk "ketenangan, mengawal kemarahan dan penggunaan bahasa dialog".

1560594
Demostrasi Anti-Kerajaan di Iraq, 2 Orang Terbunuh

Dua orang dibunuh dalam demonstrasi antikerajaan di Iraq.

Dalam pernyataan yang dibuat oleh Pesuruhjaya Tinggi Bebas Iraq untuk Hak Asasi Manusia, telah dinyatakan baahwa dalam demonstrasi yang diadakan di provinsi Zikar, pembunuhan dan penculikan, serta penggunaan gas pemedih mata, peluru nyata dan plastik oleh pasukan keamanan, dan penggunaan batu oleh para demonstran telah didokumentasikan.

Semasa tunjuk perasaan, 43 orang cedera, termasuk elemen keselamatan, 30 penunjuk perasaan ditahan dan 2 pembunuhan berlaku, dan seruan dibuat untuk "ketenangan, mengawal kemarahan dan penggunaan bahasa dialog".

Protes anti-kerajaan berskala besar yang bermula pada Oktober 2019 menyebabkan pemerintah Adil Abdulmehdi jatuh pada tahun itu.

Orang Iraq yang mengambil bahagian dalam protes intensiti separa,
meminta Perdana Menteri Mustafa al-Kazimi untuk melakukan reformasi nyata, persidangan mereka yang bertanggung jawab atas kematian para penunjuk perasaan, pemenuhan sejumlah tuntutan, termasuk memerangi rasuah dan pemilihan yang bersih.



Berita Terkait