Kerana Menghina Islam, Macron juga Mendapat Reaksi Besar di Negaranya

Dalam wawancara dengan radio "Inter" Perancis, Melenchon menyatakan bahawa dia telah berulang kali menyokong Presiden Emmanuel Macron, tetapi perkara terbaik yang dapat dilakukannya sekarang adalah berdiam diri.

1516426
Kerana Menghina Islam, Macron juga Mendapat Reaksi Besar di Negaranya

Jean Luc Melenchon, bekas calon Presiden di Perancis, pemimpin dan wakil gerakan ekstrim kiri "Unbending France", dalam perbincangannya dengan Presiden Recep Tayyip Erdoğan, dia menyatakan bahawa negaranya tidak akan menyokong Presiden Emmanuel Macron.

Dalam wawancara dengan radio "Inter" Perancis, Melenchon menyatakan bahawa dia telah berulang kali menyokong Presiden Emmanuel Macron, tetapi perkara terbaik yang dapat dilakukannya sekarang adalah berdiam diri.

Melenchon yang berkata mengapa Presiden Perancis ketika berhadapan di Syria dan Libya tidak mengatakan bersekutu dengan Turki di NATO,

"Macron benar-benar kehilangan kawalan terhadap keadaan." menggunakan ungkapan tersebut.

Pemimpin ekstrim kiri,

"Presiden lebih baik memikirkan strategi apa yang akan dilakukannya, daripada meminta sokongan sekarang. Perancis telah diejek, apa yang (Macron) rencanakan untuk dilakukan selain tweet?"

Setelah pemenggalan seorang guru yang menunjukkan kepada muridnya kartun menghina Nabi Muhammad pada 16 Oktober di Perancis, Macron menghadapi reaksi dan tunjuk perasaan di dunia Islam dengan pernyataannya yang menyasarkan Islam dan Muslim dan keputusannya untuk menggambarkan kartun-kartun ini di dinding bangunan.

Produk Perancis diboikot di banyak negara seperti Qatar, Kuwait, Algeria, Sudan, Palestin dan Maghribi.

Presiden Recep Tayip Erdoğan juga semalam,

""Seperti Perancis mengatakan 'Jangan beli barang berjenama Turki', sekarang saya menarik minat bangsa saya dari sini. Jangan sekali-kali memuji jenama Perancis, jangan membelinya.'' dengan kenyataan tersebut memanggil rakyat untuk memboikot.



Berita Terkait