Parlimen Libya Meminta Masyarakat Antarabangsa Menjalankan Tugasnya terhadap Jenayah Perang

"Kami ingin institusi-institusi ini mengambil tanggungjawab untuk mengadili para pembunuh, terutama Khaftar penjahat perang, dan membawa mereka ke pengadilan."

1436878
Parlimen Libya Meminta Masyarakat Antarabangsa Menjalankan Tugasnya terhadap Jenayah Perang

Parlimen Libya meminta masyarakat antarabangsa menjalankan tugasnya terhadap jenayah perang, menuntut perbicaraan pemimpin tentera bersenjata haram di timur negara itu, Khalifah Khaftar dan militannya.

Dalam pernyataan yang dibuat oleh Suruhanjaya Pertahanan dan Keselamatan Nasional parlimen di ibu kota, Tripoli, penyelidikan diminta untuk kuburan massal yang dianggap sebagai jenayah perang di kota Terhune, yang dibebaskan dari militan Khaftar.

Dalam pernyataan yang ditujukan kepada organisasi hak asasi manusia dan Mahkamah Jenayah Antarabangsa (UCM),

"Kami ingin institusi-institusi ini mengambil tanggungjawab untuk mengadili para pembunuh, terutama Khaftar penjahat perang, dan membawa mereka ke pengadilan."

Sebaliknya, pernyataan bertulis dari pejabat Perwakilan Tinggi Kesatuan Eropah (EU) untuk Hal Ehwal Luar Negeri dan Keselamatan, Josep Borrell, menggarisbawahi bahawa penemuan kubur massal menyebabkan ketidakselesaan besar.

Dalam satu kenyataan,

''Penyiasatan bebas harus segera dilakukan mengenai kuburan massal dan mereka yang bertanggungjawab harus dibawa ke hadapan pengadilan." penekanan dibuat.

Tentera Libya, yang membersihkan Terhune dari militan Khaftar pada 5 Jun, menemui 106 mayat di sebuah hospital bandar, dan pada 12 Jun, pihaknya mengesan 3 kubur massal di kawasan bandar.

 



Berita Terkait