5 Item dari Pemimpin ASEAN untuk Menyelesaikan Krisis di Myanmar

Setelah pertemuan pemimpin ASEAN yang diadakan di Jakarta, Indonesia untuk membincangkan situasi di Myanmar, Sekretariat ASEAN mengeluarkan pernyataan bertulis mengenai keputusan yang diambil pada pertemuan itu.

1627580
5 Item dari Pemimpin ASEAN untuk Menyelesaikan Krisis di Myanmar

Persatuan Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) mengumumkan bahawa mereka telah mencapai kesepakatan mengenai 5 isu untuk menyelesaikan krisis di Myanmar, di mana rampasan kuasa tentera berlaku.

Setelah pertemuan pemimpin ASEAN yang diadakan di Jakarta, Indonesia untuk membincangkan situasi di Myanmar, Sekretariat ASEAN mengeluarkan pernyataan bertulis mengenai keputusan yang diambil pada pertemuan itu.

Kenyataan itu menyenaraikan 5 perkara yang para pemimpin ASEAN bersetuju untuk menyelesaikan krisis di Myanmar:

1- Pihak-pihak di Myanmar akan menghentikan keganasan secepat mungkin.

2- Suatu persekitaran dialog yang konstruktif akan dimulakan antara pihak-pihak untuk keamanan dan keselamatan rakyat Myanmar.

3- Wakil khas yang dilantik oleh ASEAN akan menjadi perantara proses dialog di Myanmar.

4- Penghantaran bantuan kemanusiaan yang selamat ke Myanmar akan dibenarkan.

5- Wakil khas yang akan dilantik oleh ASEAN akan mengunjungi Myanmar dengan perwakilan yang menyertainya dan bertemu dengan pihak-pihak yang menjadi penentu krisis.

Tentera Myanmar merampas pemerintahan pada 1 Februari, setelah tuduhan penipuan dalam pilihan raya 8 November 2020 dan peningkatan ketegangan politik di negara itu.

Tentera menahan banyak pegawai dan pemimpin parti pemerintah, termasuk pemimpin de facto negara itu dan Menteri Luar Negeri Aung San Suu Kyi, dan mengisytiharkan keadaan darurat selama setahun.

Sejak tunjuk perasaan anti-kudeta bermula, 745 orang telah terbunuh akibat campur tangan bersenjata pasukan keselamatan dalam tunjuk perasaan tersebut.



Berita Terkait