Legenda Anatolia 43 (URFA)

Hari ini di Legenda Anatolia, kami telah memilih legenda dari Urfa, salah satu bandar penting di tenggara Anatolia, yang nama kunonya adalah Edessa.

Legenda Anatolia 43 (URFA)

Apabila Nabi Isa as mengisytiharkan kenabiannya dan menghantar murid-muridnya bersama-sama untuk memberitahu pelajarnya tentang agama baru, salah seorang pelajar ini datang ke bandar Urfa. Raja Edessa ke-5, Akbar setelah mendengar agama baru tersebut, langsung menerimanya. Masyarakat juga akan mengikutinya.

Nabi mengetahui bahawa dia menyembuhkan banyak penyakit dari perbualan yang dibuat dengan murid-murid nabi Isa as. tepat pada masa itu ia mengidap penyakit kustah. Beliau merasa putus asa kerana pada masa itu penyakit ini tidak ada pengobatannya. Beliau berfikir apa yang harus ia lakukan, ia putus asa. Dia tidak boleh pergi ke Yerusalem kerana dia sangat sakit, seorang lelaki yang boleh dipercayainya yang bernama Hannah,  menghantar surat kepada nabi Isa. Duta Besar itu menyampaikan bahawa menerima Kekristenan dan mau belajar. nabi Isa, sangat gembira mendengar berita tersebut. Dia juga bersedia melakukan apa sahaja yang dia mahu untuk pengobatan penyakit sang raja.

Duta besar Raja yang pada masa yang sama adalah seorang pelukis tersebut, berusaha membuat gambar nabi. Bagaimanapun juga tidak bisa berhasil. Nabi Isa yang menyapu muka dengan sapu tangan yang telah dibasuh dengan air, menghantar sapu tangan ini dengan surat kepada raja. Dengan sangat ajaib diatas sapu tangan tersebut terdapat wajah nabi.Dalam surat itu, ia menyampaikan  terima kasih atas jemputan raja. Ia menyampaikan tidak dapat keluar dari Yerusalem untuk menyebarkan agama Kristen. Dia juga menghantar Thomas pelajarnya untuk pergi ke Edessa (Urfa). Raja yang menangis ketika melihat sapu tangan dan segera menyapu mukanya serta menangis kerana cintanya kepada nabi tersebut, telah menyembuhkan penyakitnya dengan segera. Raja yang telah meletakkan sapu tangan yang dikirim oleh Nabi dan dipercayai suci, meletakkan didepan pintu masuk bandar dengan diiringi sebuah upacara. Mereka yang masuk, dan mereka yang telah berlalu, mencari penyembuhan penyakit mereka dengan berdoa melalui izin dari Allah, mereka mendapat kesembuhan. Legenda "Sapu Tangan Suci" telah tersebar luas. Ada orang yang datang dari jauh untuk mencari rawatan di Urfa.

Dipercayai bahawa keinginan akan menjadi kenyataan apabila datang kedaerah tempat terdapatnya sapu tangan dengan telanjang kaki pada hari ke-40 perayaan Paskah. Di sini juga boleh dilakukan korban untuk orang-orang yang telah berniat. Apabila rantau Urfa berpindah tangan ke orang Muslim, sapu tangan suci ini juga telah berpindah tangan sebagai rampasan. Dalam perang, Byzantium mengambil sejumlah besar tahanan Islam.

Dikehendaki sapu tangan suci ini dipulangkan untuk melepaskan tahanan-tahanan ini. Dengan memenuhi syarat tersebut, banduan mendapat kebebasan. Legenda tentang sapu tangan suci yang dipercayai telah dihantar oleh Nabi Isa as yang dipercayai sebagai Nabi yang hebat, oleh orang-orang Muslim begitu juga orang-orang Kristian, terus diberitahu dirantau ini.



Berita Terkait