Legenda Anatolia 51 (Kibele)

Legenda Anatolia kali ini, kami akan menceritakan Kibele sebua legenda yang hebat yang memulakan legenda di Anatolia.

Legenda Anatolia 51 (Kibele)

Kibele terdapat di dalam sejarah Anatolia sejak 8000 SM, yaitu Ana Tanriçasi ( Ibu Dewi) yang bahkan ditemukan didalam gua-gua. Patung-patung ini, dengan simbol-simbol pada masa melahirkan, masa berlimpah,  kadang-kadang juga duduk di atas takhta yang dijaga oleh dua harimau.

Telah dipercaya untuk waktu yang sangat lama bahwa kelimpahan adalah wakil kesuburan, tanah adalah utama. Terdapat banyak pengaruh dari mitologi Yunani kepada mitologi Mesir hingga Yahudi. Mitologi Yunani melihatnya sebagai Artemis, Mitologi Mesir melihatnya sebagai Dewi Isis.

Ketika Rom, tidak mampu mengalahkan lawan besarnya Kartaca (Carthage), para peramal mengatakan kepadanya bahwa Kartaca (Carthage) akan bisa dikalahkan apabila patung Kibele besar di kota purba Pessinus, pusat keagamaan Anatolia, ditemukan di dekat Eskisehir. Patung dibawa dengan seribu kesulitan dan Kartaca dikalahkan. Oleh itu, Kibele terletak dalam budaya Rom sebagai Magna Mater - Büyük Ana (Great Master). Kesan Kibelen tidak hanya sebatas ini,  tetapi mereka tidak lebih daripada Hubal-Kibele, berhala-berhala yang paling besar di Ka’bah sebelum Islam. Sebelum Islam, orang-orang Arab bersumpah dengan namanya.

Datang ke legenda Kibele. Zeus, ketua tuhan-tuhan dalam mitologi Yunani, melihatnya dalam mimpinya. Ia dipercayai sebuah keindahan dan kekuatan, bahkan tidak boleh mempengaruhi Zeus.  Kejantanan kerana seks berganda, dihukum mati. Pokok badam muncul dari sekeping kepingan yang jatuh ke tanah.  Zeus mahu membunuh kerana  takut akan bahayanya, tetapi Aphrodite mengatakan dia tidak boleh membunuh makhluk yang indah itu.  Kibele yang diampunkan tersebut, jatuh cinta dengan seorang lelaki yang bernama Attis. Kedua-duanya yang sedang jatuh cinta berjanji untuk saling mencintai selama-lamanya. Tetapi, selepas beberapa ketika, Attis, yang jatuh cinta kepada putri raja Pessinus yang berhampiran Eskisehir, melupakan janji yang diberikan kepada Kibele dan menikahi dengan anak perempuan raja itu. Kibele yang tidak dipanggil untuk perkahwinan mereka, datang dengan segala kemarahannya. Attis yang cintanya membara ketika melihatnya, lupa diri dan memilih memotong kemaluannya dengan tangannya sendiri. Kibele yang tidak tahan melihat ia kesakitan, merubahnya sebagai pokok pinus dan memaafkannya. Menurut legenda, pokok pinus yang selalu berwarna hijau sepanjang tahun adalah kerana itu. Dalam zaman Phrygian, perkataan Kibele, yang telah meningkat dalam kepentingannya, telah sampai sehingga sekarang. Terutama penulis Roman sering menyebutnya. Penggalian di Ordu dua tahun lalu, telah ditemukan patung Kibele yang berukuran 2 meter. Kesan dan kepercayaan telah datang sehingga hari ini, dan kesan budaya dunia masih kelihatan. Banyak patung Kibele yang boleh anda lihat di muzium-muzium di negara kami. Di Madrid, kemegahan sebuah patung singa dengan kereta di dataran Kibele - Plaza de Cibeles, memberi kesan kepada orang yang melihatnya.



Berita Terkait