Duterte, 'Gereja Katolik Mesti Melalui Pembaharuan'

Di Filipina, di mana kebanyakan penduduknya adalah Kristian, Gereja Katolik mengkritik dasar kontroversial Duterte seperti memerangi dadah.

Duterte, 'Gereja Katolik Mesti Melalui Pembaharuan'

Presiden Filipina, Rodrigo Duterte berkata, selepas Pope Franciscus menerima bahawa para pendeta melakukan pelecehan seksual terhadap para biarawati di gereja, Gereja Katolik mesti melalui pembaharuan.

Menurut laporan media tempatan di Filipina, Duterte, dalam ucapannya pada Sidang Kemuncak Keamanan dan Perintah yang diadakan di Legazpi, mengatakan bahawa pengakuan itu membuktikan bahawa dia tidak mempunyai kekuatan mental untuk mengkritik pemerintah Gereja Katolik dan "Gereja harus pergi untuk pembaharuan." penilaian yang dilakukan.

Di Filipina, di mana kebanyakan penduduknya adalah Kristian, Gereja Katolik mengkritik dasar kontroversial Duterte seperti memerangi dadah.

Pope Franciscus memberitahu pemberita di pesawat ketika beliau akan kembali ke Roma selepas lawatan ke Emiriyah Arab Bersatu, di dalam gereja-gereja, para pendeta secara seksual mengganggu para biarawati, bahkan dalam kasus dimana para biarawati disimpan sebagai "budak seks".

Pope yang menyatakan bahawa berusaha untuk campur tangan di gereja mengenai masalah ini, mengatakan namun kes-kes ini masih berterusan.



Berita Terkait